Feb 6, 2013

Melahirkan Pewaris Para Sahabat (RA)

Assalamualaikum wbt.
 
Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.
 
Maaf, kerana agak lama saya tidak mengirim artikel. Semoga Allah sentiasa memudahkan setiap urusan-urusan sahabat semuanya dan saya sendiri.
 
Bukan senang menjadi Ibu. Itulah menurut pemikiran saya.
 
Beberapa minggu yang lepas, sewaktu di usrah dan di tempat kerja perbualan saya bersama rakan-rakan asyik berkisahkan anak. Sehingga membuatkan saya berfikir panjang mengenai topik ini.
 
Anak.
 
Bila berada dalam medan dakwah, topik anak menjadi lebih serius dan berbual mengenainya sering kali dititipkan dengan satu roh semangat yang membuak-buak. Masih kuat dalam ingatan saya pesan seorang sahabat "berkahwinlah, jangan takut dengan perkahwinan. Berpenganglah hanya pada Allah. Kemenangan Islam itu mungkin belum datang semasa zaman kita semua, tapi tanamkan dalam diri, kita akan melahirkan zuriat-zuriat, pewaris para Sahabat Rasulullah. Dan merekalah pembawa panji kemenangan Islam."
 
 
 
Saya masih ingat bagaimana berderaunya darah saya apabila pertama kali mendengar nasihat sebegini. Tak pernah, seumur hidup saya rasa begitu bersemangat mendengar nasihat tentang anak. Itulah pertama kali, dan sehingga kini masih segar nasihat itu di ingatan saya.
 
Saya amat berterima kasih kepada sahabat ini. Sehingga kini saya masih lagi berpegang pada nasihat beliau.
 
Seringkali saya terfikir, bagaimana untuk memastikan anak-anak yang bakal dilahirkan dan dibesarkan oleh kita tidak mengikut sifat-sifat buruk ibu bapa mereka.
 
Satu hari, selepas solat, saya duduk menghadap kiblat. Sangat lama, dan sangat banyak yang ingin saya beritakan pada Allah. Allah sajalah yang tahu akan isi hati saya. Lantas inilah doa yang saya lafazkan atas kerunsingan di atas.
 
"Ya Allah, aku ini hamba yang terlalu banyak keburukan, terlalu jahil, terlalu hina. Ya Allah aku ini kasar, ego, pemarah dan sangat jahil akhlakku.Sungguh Ya Allah, Kaulah lebih mengetahui tentang diriku lebih dari diriku sendiri. Lembutkanlah diriku, perindahkanlah akhlakku, kuatkanlah kesabaranku. Ya Allah, jadikanlah aku seperti apa yang engkau cintai. Sewaktu aku menanam niat untuk berubah dan berhijrah, tiadalah ini semua aku lakukan hanya untuk menjadi lebih dekat denganMu dan Rasulmu. Bantulah aku Ya Allah, hisailah aku dengan akhlak seorang hamba yang solehah. Cantikkanlah akhlakku Ya Allah, agar zuriat-zuriat yang lahir dari rahimku adalah mereka yang tidak mewarisi sifat buruk dan kejahilanku. Perkuatkanlah mereka dengan Islam, dan perkuatkanlah Islam dengan zuriat-zuriatku. Amin"
 
Sewaktu berusrah, seringkali saya mengagumi sifat keibuan naqibah saya. Kak Zilal, orangnya penyabar dan easy going. Ibu yang relax dan cool. Anak Kak Zilal kedua-duanya hero, Khalid dan Said. Semoga Allah membesarkan Khalid dan Said dengan keteguhan Iman. Kata Kak Zilal, anak adalah "penyambung dakwah". Merekalah syer-syer terbesar kita di akhirat kelak.
 
Jadi apabila berkahwin, berniatlah untuk melahirkan seorang pewaris sebagaimana para Sahabat Rasulullah saw. Bacalah, fahamilah, dan letakkanlah rasa cinta kita yang amat sangat sewaktu membaca kisah hidup Rasulullah. Disamping Rasulullah saw itu ada sahabat-sahabat yang banyak yang harus kita teladani dan contohi. Jangan kita bosan membaca tentang Rasulullah. Baca dan bacalah lagi. Agar roh cinta terhadap Rasulullah dan Para sahabatnya merasuk diri kita untuk hanya mengikut jejak-jejak yang telah mereka pijak, dan melahirkan pewaris-pewaris  yang hanya berpijak pada jejak-jejak Rasulullah dan para Sahabat.
 
Fahami kisah Rasulullah sedalam-dalamnya. Carilah buku-buku sirah yang menceritakan kisah hidup Rasulullah dari awal sehingga ke ahkirnya. Bacalah tanpa bosan dan putus asa, agar dengan itu melahirkan rasa keinginan kita untuk bertemu dengan Rasulullah dalam mimpi, di padang mahsyar dan reunite bersama Rasulullah, suami, anak-anak, seluruh keluarga dan sahabat di Syurga Firdaus. Insyallah.
 
Hidup ini adalah satu misi panjang untuk pertemuan dengan Allah di akhirat kelak.
 
Misi seorang ibu itu banyak, dan salah satunya melahirkan zuriat-zuriat, pewaris para Sahabat Rasulullah.
 
Jangan sekali-kali kita lupa tentang ini wahai kaum hawa. Semoga Allah meniupkan perasaan damai dalam hati kita dan membantu kita melahirkan serta membesarkan zuriat yang terbaik untukNya, Rasulnya dan IslamNya.
 
 
 
Saya Seorang Hamba Yang Hina,
Nurul Damia Mohamad Sofian  
 

2 comments:

perindu_خلافة said...

terima kasih atas perkongsian,
rindu sangat nak ditarbiyah seperti ni lagi T_T

Nurul Damia said...

Sama-sama rizqan,
lama betul x dengar cerita...hopefuly semuanya baik =)

Insyallah.

Post a Comment