Dec 30, 2013

Wahai Sahabat, Surat Penghargaan Buat Semua-Part 2

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahirahmanirahim
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Saya berniat bahawa hari ini saya harus menulis surat kedua ini.

Tidak lama dahulu saya pernah menanam cita-cita untuk berusaha menjadi pemenang anugerah Nobel. Saya pernah terfikir, adakah ia sesuatu yang mustahil? Pada zaman ini kepandaian dinilai mengikut kemodenan bangsa dan rakyat di sesuatu negara, sebagai contoh: oleh kerana sebahagian besar sains dan teknologi dipelopori oleh masyarakat Inggeris atau dengan kata lainnya "masyarakat barat", jadi kebanyakan kita melihat bahawa mereka adalah yang bijak dan yang paling pandai.


Namun benarkah begitu? benarkah anugerah Nobel itu mustahil untuk dimenangi oleh orang Islam yang lahirnya dari timur, yang membesar di Malaysia dan hanyalah rakyat marhen? Benarkah?

Dengan Islam kita menjadi tinggi dan mulia. Rasulullah pernah berpesan, "mereka yang bijak dari umatku adalah mereka yang mengingati mati" oleh yang demikian, definisi bijak kita dengan definisi bijak Rasulullah saw amatlah berbeza.

Mengapa mengingati mati dikaitkan dengan kebijaksanaan? Mati beerti hilanglah kewujudan kita diatas muka bumi Allah ini. Bagi manusia yang sudah tidak wujud, mereka membawa salah satu bekal, pahala ataupun derita (dosa). Dia yang bijak adalah dengan menjadikan kehidupan dunia sebagai ladang subur dimana dia mengerjakan ladang itu dengan sebaik-baiknya. Menanam biji benih, membaja tanamannya, menyiramnya dengan air dan menuggu hasilnya tiba. Kita menanam, membaja dan mengairi ladang kerana kita yakin bahawa kita akan mendapat hasilnya di "kemudian hari". Kita percaya bahawa "kemudian hari" itu memang akan tiba jua.

Inilah manusia bijak. Mengerjakan ladang didunia, untuk mendapat hasilnya diakhirat.

Mengapa saya memberi perumpaan ladang?

Si peladang yang mati meninggalkan ladang yang akhirnya memberi manfaat kepada generasi yang seterusnya. Banyak manusia mendapat manfaat dari hasil ladangnya, dan tanah serta apa sahaja yang ditanam membuahkan hasil yang akhirnya dimanfaati oleh segenap penjuru manusia. Si peladang bukan sahaja mendapat hasil akhirat untuknya, malah segala manfaat yang telah diambil sekalian manusia dari ladangnya juga bakal menjadi pahala yang melimpah ruah buat si peladang.

Beginilah saya melihat kebijaksanaan itu.

Berbalik kepada cerita pemenang Nobel. Saya masih ingat, sewaktu saya melangkah kaki keluar dari rumah untuk ke KLIA dan sekaligus berangkat ke Sheffield, petang itu suasana di rumah tenang dan sunyi. Melangkah keluar dari pintu rumah saya berdoa pada Allah

"Wahai Allah, sungguh aku titipkan kedua ibu dan bapaku serta adik-adikku dibawah jagaanMu. Tiadalah sebaik-baik pelindung dan penjaga hanya melainkanMu ya Allah. Lindungi dan cintailah mereka ya Allah, sungguh aku bakal berjauhan dengan mereka demi hijrah yang aku niatkan untukMu ini. Amin."

Saya pernah ditanya, mengapa saya begitu ingin melanjutkan pelajaran ke luar negara? Adakah kerana ingin merasa bagaimana berada di negara 4 musim? Adakah kerana bangga berada di negara penduduk Inggeris? Adakah kerana teringin menaiki kapal terbang? kenapa dan mengapa sebenarnya?

Saya tidak memberi jawapan kepada penanya soalan, sebaliknya ini yang saya katakan: "Saya harus keluar dari bumi Malaysia, saya ingin belajar. Saya memilih untuk ke luar negara bukan kerana keinginan saya untuk berada di negara 4 musim, bukan kerana bangga, bukan juga kerana tawaran di Malaysia tidak baik, namun saya hanya inginkan sebuah hijrah kerana Allah, dan saya melakukan ini semua kerana Allah dan Rasul yang amat saya cintai."

Si penanya sangat tidak faham mengapa saya begitu berahsia. Seolahnya, hijrah yang saya katakan seperti tidak boleh di buat di Malaysia. Di dalam surat ini, saya berniat untuk menceritakan segalanya.

Oxford adalah misi dan hijrah yang terawal saya niatkan, apabila tawaran ke Oxford gagal Allah membuka jalan untuk saya ke Sheffield.

Ini adalah hijrah yang saya inginkan demi Islam yang semakin kuat dalam diri saya. Saya tidak punyai kelebihan dalam menghafaz quran, saya tidak punyai kelebihan dalam ilmu hadith, namun Allah memberi kelebihan buat saya dalam ilmu sains dan berhujah dengannya. Allah mengilhamkan umi saya agar menamakan saya "Damia" sedang maksud Damia itu adalah "kebajikan" dan "kebijaksanaan".

Oleh itu, bagaimanakah menyalurkan kebijaksaan yang Allah berikan sebagai pinjaman buat saya kepada agamaNya?

Nobel. Saya berniat demi sebuah keringat dan sebuah perjalanan panjang yang amat berliku, bahawa saya ingin menjadi umat Islam yang memenangi hadiah Nobel. Bukan untuk diri saya, bukan untuk berkhidmat pada Malaysia juga,  akan tetapi saya inginkan ia sebagai dakwah, agar masyarakat dunia melihat tingginya kalimah Allah dan hebatnya Islam. Bahawa kita umat Islam, bukanlah umat yang mundur, malah kita masyarakat hebat yang berpengang pada ajaran Quran dan Sunnah rasulnya.

Rata-rata pemenang Nobel, mereka tidak mengembalikan kebijaksanaan mereka kepada Allah. Mereka bangga kerana menjadi yang pertama menemui sesuatu. Mereka memuji betapa uniknya manusia dijadikan, namun tetap menolak akan kehebatan Tuhan yang telah menjadikan sesuatu itu. Milik merekakah segala ilmu tersebut? Atau milik Allah? Mereka yang dekat kepada sains adalah yang paling arif tentang kesempurnaan ciptaan manusia. Namun, mengapa masih enggan menerima bahawa wujudnya Allah sebagai pencipta?

Apabila berpengang pada tali Allah, kita menjadi kuat. Kebijaksanaan itu adalah kurnia yang Allah berikan kepada siapa yang dipilihnya. Keupayaan dalam memahami sesuatu yang dipelajari juga adalah dengan izin Allah. Maka bukankah kita punyai Allah, yang denganNya kita dapat meminta agar kita diberi kebijaksanaan dan kefahaman untuk memahami ilmuNya yang sangatlah luas ini.

Benar, saya sering berdoa pada Allah "Ya Allah kurniakan saya kebijaksanaan, kefahaman dalam mempelajari setiap ilmu, kefasihan dalam berbahasa Inggeris, istiqomah dan disiplin. Agar diriku ini ya Allah dapat keluar dari kebiasaan ku dahulu dan kejahilan ku yang dahulu juga"

Saya hanyalah manusia biasa yang lemah, oleh itu saya memerlukan pertolongan Allah setiap masa dalam misi dan hijrah yang panjang ini.

Saya ingin belajar dan mengajar. Agar saya menjadi hamba Allah dan umat Rasulullah yang dapat memberi manfaat seperti "si peladang".

Saya perlu mendahului misi dan hijrah ini dengan niat, kerana siapa dapat menyangka boleh jadi kematian menjemput saya sebelum saya sempat menjayakannya. Agar dengan niat, Allah menerima perjuangan saya, dan apa sahaja usaha yang telah saya laksanakan dapat dimanfaatkan oleh sesiapa sahaja, Insyallah.

Saya berterima kasih kepada semua sahabat yang banyak mendoakan diri saya, memberi kata-kata semangat, gurauan sebagai pengubat duka dan segala kebaikan yang telah kalian semua tunjukkan kepada saya. Allah sahaja lah sebaik-baik pemberi balasan. Semoga Allah mengurniakan seluruh kebaikan dunia dan seluruh kebaikan akhirat buat sahabat semua. Semoga setiap urusan kalian dipermudahkan Allah.

Nobel.
Tiada apa yang mustahil apabila kita bersama Allah, dan tiada apa yang mustahil jika kita meminta hanya pada Allah.

Jazakumullahu khairan kathira.

Saya hanya seorang hamba.
Nurul Damia
  






Dec 5, 2013

Forever I Am Grateful

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

I decided not to write my second part of the letter yet since it might take quite sometimes to explain all the experiences, and what I have in mind altogether. However, I have draft the second part letter in which I hope that I will be able to post it in most suitable time.

The day I wrote this post was the day where I spent my one whole day in the library. From the beginning, I have always want it to share to everyone about what I feel of being a master student and studying Neuroscience.



I was once being asked, why did I choose Neuroscience? This question reminded me of there was one day where I pray to Allah, "O Allah what is the best course that will fit me, I will ask to only you Allah. For this is the life that I wanted to live and struggle for the sake of You. Show me what is best, no, show me what is most best. Help me to strive and to reach the most best which You have please me to do. Show me the way ya Allah, never leave me alone and please ya Allah, don't leave me wonder on my own future that is forever unseen. O Allah please guide me."

I think, to answer the question, the best thing that I can do is to get myself back to the night where I made the dua. It is Allah. Yes It is Allah who has allow everything and has placed everything onto myself. What more could a slave like me said, except, forever I am grateful to Allah.

Never in a day, I failed to amaze the greatness of Allah's creation. The more I studied, the more I keep thinking about Him. The more I admit I am a slave, the more I wanted to please Him, the more I want to struggle for the sake of Him, the more I want to give my very best for His sake and  the more I admire the slavery attitude of prophet Muhammad SAW.

A brain that control everything. 
One brain that manage everything. 
Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar.

Dear friends, 
When you seem to be wondered upon your own future, ask Allah what most best for you and let Him guide you all the way. Put your trust in Him and rely only to Him.

Sincerely,
Nurul Damia

Oct 26, 2013

Dear Friends, A Thankful Letter To Everyone- Part 1

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

It takes quite sometime to write this letter to everyone. I've been trying to ask myself, what is the right way to express how thankful I am towards everyone who's supporting, congratulating and making prayer for my journey that is just started. I kept thinking, how to tell everyone what are there in my mind.


Oxford and Sheffield

Dear Friends,

When I first shared my ambition towards reaching Oxford, never at once I ever forget the mission. Never. It's something which I hold most and I will never giving it up. The journey of how I am here, in Sheffield, UK was really a long story and have lot to tell. It begins when my DPhil application to Oxford University being rejected due to the fact that I didn't have enough competency to do a Phd. Oxford has suggested me to take one year MSc programme on the course which I applied in order to be more competent in doing a Phd project with them. So that's the beginning.

The night when I received an answer letter from Oxford, was a moment that I couldn't even forget until this day. A heavy rain and my heart was so calm but my eyes flowed with tears. Why I am cried? Certainly, everyone would think that I must be sad and frustrated for being rejected. The flowing tears really served no purpose of being frustrated but rather, it flowed the moment I uttered to Allah

"O Allah please give me strength and show me what is best. I serve no one except You, I am your slave and please Allah, I beg to only You, guide me to what is best. I am doing all of this because of You"

and I started to cry without knowing why, eventually it soothes my heart and give me strength in a way which is hard to explain. After that one night onward, I am sending almost 15 Master applications to many other Universities around UK, Holland, German, Sweden, New Zealand, Turkey, Japan, Korea and Switzerland. For a about two month I didn't received any responses from any Universities, until I decided to make my 16th and the last application to the University of Sheffield. A week after, Sheffield was the first to call me and offer me a place despite the other 15 applications which I had made 2 month earlier.

For about two months and a half I become jobless. There's a time I really felt, whether or not am I suppose to give up and looking for job. One day, because I couldn't bear the insecurity of kept waiting I called Abby asking for advise. I told her:
"I feel like my dream is running far away from me and I couldn't catch it up"
Upon hearing this, she told me:
"Maybe this is not what Allah meant for you. Maybe Allah has another plan, sometime we may like a thing which is no good for us"
I remain silent. Not knowing what to say, I ended up the conversation. I asked myself then, do I have to give up all of these? To be honest, I felt like my day was dark and numb, and my future seems to be abandoned me. After all, Allah is all knowing "O Allah, why it is hard to let go all of these? make ease to my heart to accept what You meant best for me, though it's something which I may not like" that the prayer I made before fell asleep on that day. The day after my conversation with Abby, was the day I received an offer letter from the University of Sheffield. Subhanallah, Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.

The last has become the first to answer me.


The Struggle For Funding

I have so many regrets in my life. Regret for always have to rely on Umi, and regret for not be able to support her financially. I am 25 years old, knowing the fact that Umi was the only breadwinner of her family when she was 21 years old really makes me feel more abash and useless.

Umi and I, we were both very happy to receive the offer letter. Then again, a joyous day can only be celebrated within a day. What stuck on our mind that day was, where can we find the fund to go there? This is where the struggle of spiritual, mental and physical gets even harder than I could imagine.

I searched almost any possible scholarships that were available in time.It is mid of August, and to a certain extent I was late in making this process. Most of available scholarships were closed about couple of month before. Then again it is really a struggle that I will never forget. I've been to Yayasan Khazanah, JPA, Zakat Center, Yayasan Pahang, Hong Leong and also Mara. I've called Bank Rakyat, Agro Bank, KWSP and every possible banks just to ask do they provide any education loan for master student in overseas. I will do whatever it takes, because to giving up this early really is not my type.

I guessed what made me even strong is to believe that tawakkal (the reliance upon Allah) requires efforts on the first place. There are times where I felt tired and thought to give a full stop with all the things I did. Tired of waiting the scholarship results to be out. When you failed in an interview, one to another. The bad news really sucked out the energy that still remain in you. However in this unique experienced I ever ventured, I must say that Allah really grant me calmness and strength to keep on going. I felt tired the day I received a failure email notice, but not even at once the news caused me to stop looking for the others fund that could really help me to further my study.

Along this difficulties I always remember Rasulullah saw. I always talked to myself "If he (saw) is here with me, will he be happy to see me giving up? Rasulullah saw really is the driving forces that kept me move forward. I remember how hard the journey of Salman Al Farisi had just to met with Rasulullah saw, the struggle and tribulation he faced just to be united with the prophet saw at Madinah. So Salman was the one of the sahaba of the prophet that I look after in this journey.

It was on Wednesday 2nd October 2013 that I received a green light news to fly. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar. Everything was so quick, and until now I still can't believed that I am actually here in this bless land of Sheffield, UK. If I have to describe what were really on my mind, I have to say that it is not me who did all these, instead, it is by Allah mercy and strength that were granted on me. Subhanallah. It is because of Allah has giving me the strength that I am able to move forward though facing difficulties at the same time. Allah granted me the essence of not giving up.

What more that a slave like me could say. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

To be continued in part 2.

I am just a slave
Nurul Damia Mohamad Sofian

Jul 12, 2013

Menyatakan Sokongan Kepada Presiden Morsi & Ikhawanul Muslimin

Assalamualaikum wbt.

Bismilahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.



Apa yang membuatkan saya kesal adalah kerajaan Malaysia, masih lagi tidak menyatakan pendirian untuk menolak Kerajaan Tentera Mesir yang melakukan rampasan kuasa dan mengkhianati suara majoriti rakyat mesir yang memilih Presiden Morsi sebagai Presiden Mesir.

Harus di ingat bahawa pemilihan Presiden Morsi secara demokratik adalah berdasarkan pilihanraya sah 2012, serta pemilihannya bukanlah secara membabi buta tanpa sokongan dari rakyat mesir, walhal Morsi menang undian dengan undi majoriti sebanyak 51% berbanding lawannya 49%.

Demokrasikah Malaysia? sekiranya kita menolak 51% suara demokrasi rakyat Mesir yang memilih Presiden Morsi?

Demokrasikah Malaysia? sekiranya kita menyokong kurang daripada 3% rakyat Mesir yang keluar membuat demostrasi jalanan menolak kepimpinan Morsi? Hanya beberapa ribu rakyat Mesir berkumpul sewaktu demonstrasi anti-Morsi, sebaliknya berpuluh-puluh juta rakyat Mesir menyatakan sokongan mereka kepada Morsi.

Dimanakah pendirian kerajaan Malaysia? 
Jika kerajaan Malaysia menolak dalam menyatakan sokongan kepada Presiden Morsi, ini bererti kerajaan Malaysia juga menolak Demokrasi, mengenepikan suara demokrasi rakyat Mesir, menolak sistem Demokrasi serta bersetuju dengan tindakan Kerajaan Tentera Mesir yang membunuh berpuluh penyokong Morsi sesuka hati sewaktu menunaikan solat subuh. 

Oleh itu, saya amatlah tidak senang membaca keterangan yang dibuat oleh Perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri Najib Tun Razak di dalam artikel ini http://news.abnxcess.com/bm/2013/07/mesir-perubahan-tidak-jamin-kemakmuran/ anda semua baca dan nilailah sendiri.

Bagaimana pula dengan kita semua sebagai rakyat Malaysia? 
Dimanakah pendirian kita?

Alasan Ketua Angkatan Tentera Mesir, As-Sissi bahawa Morsi tidak patuh kepada kehendak rakyat adalah sangat karut dan hanyalah rekaan semata-mata untuk merampas kuasa, sedangkan seluruh rakyat Mesir tahu bahawa suara yang menetang Morsi adalah suara minoriti.

Saya benar-benar mendoakan agar kerajaan Malaysia menyatakan pendirian menolak Kerajaan Tentera Mesir secara tegas. Kerana suara kerajaan Malaysia, samalah juga seperti mewakili suara seluruh rakyat Malaysia. Mari kita doakan bersama. Amin.

Antara sumber yang dapat di ikuti : 


Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian

May 24, 2013

Sebuah Perjalanan

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Bukan semua kisah perjalanan hidup ini adalah mengenai apa yang kita inginkan. Namun sebagai muslim ianya tentang apa yang Allah inginkan untuk kita. Itulah yang paling tepat.

Beberapa hari yang lepas, saya duduk berborak bersama seorang sahabat sebaya adik saya. Amira namanya, masih muda namun sudah banyak pengalaman kerja. Katanya:
"Kak Damia, semua kerja yang kita buat semua ada cabaran dan dugaannya. Tinggal lagi kita sahaja yang kuat untuk terus hadapi dan bersabar. Mana boleh asyik minta hidup ini jadi mudah dan senang setiap masa."
Saya suka mendengar nasihat selamba Amira. Ianya simple tapi membawa banyak makna pada diri saya. Benar, hidup ini tidak selalunya diatur seperti apa yang kita inginkan. Cabaran dan dugaan adalah perkara yang wujud dicelah-celah hidup kita. Mana ada benda senang setiap masa, kita mesti menghadapi kesukaran untuk mematangkan diri kita.

Kematangan lahir dalam diri seseorang hanya apabila kita melalui pengalaman. Menempuhi jalan hidup yang berliku, berhadapan dengan cabaran serta mencari jalan keluar untuk menyelesaikan masalah adalah antara pengalaman yang kemudiannya akan mematangkan diri kita.

Sering kali kita merancang masa depan kita hanya semata-mata untuk diri kita sahaja. Sebagai contoh: "lepas habis belajar aku ingin bekerja untuk mencari pengalaman"


Benar, memang penting untuk mencari pengalaman kerja untuk diri sendiri. Hakikatnya, adakah apa yang kita rancang untuk masa depan kita ini adalah sesuatu yang dapat memberi manfaat kepada seluruh umat Islam secara keseluruhannya ataupun untuk dakwah Islam secara spesifiknya.

Satu hari, saya tiba-tiba sahaja terfikir. Kenapa saya sering berdoa agar Allah makbulkan permintaan saya untuk ke Oxford, sedangkan saya sendiri tidak tahu menahu adakah Oxford benar-benar yang terbaik untuk saya. Benar, Oxford adalah sebuah cita-cita yang sudah lama tertanam dalam diri namun tujuan hidup saya adalah untuk menjadi hamba Allah yang solehah serta hamba Allah yang dapat memberi manfaat kepada Islam dan ummahnya.

Oleh itu, setelah lama saya berfikir panjang, mulai saat dan masa itu saya mengubah doa saya:
"Ya Allah, Oxford adalah sebuah cita-cita yang aku tanamkan demi Islam, jika ianya bukanlah yang terbaik untukku  buat masa dan tempoh ini maka kau tunjukkanlah dan berikanlah apa yang terbaik untukku. Permudahkanlah untukku apa yang terbaik itu serta aku memohon perlindunganMu dari sifat takbur, sombong dan bongkak. Aku ini ya Allah, hanyalah seorang hamba hina, dan aku menjual seluruh kehidupanku di dunia ini hanya untuk mendapatkan kasih sayang serta redhaMu. Janganlah engkau jauhkan aku dari hidayahMu, aku memohon perlindunganMu serta penjagaanMu di seluruh hidupku ini. Amin"
Saya rasa begitulah sepatutnya, meletakkan Allah sebagai penentu untuk apa yang terbaik dalam rancangan kehidupan kita ini. Selamanya kita tidak akan mampu melihat masa depan, kerana itu kita benar-benar memerlukan Allah, dalam erti kata lainnya kita boleh merancang namun bertawakallah dalam rancangan yang telah dibuat. Kerana penentu setiap sesuatu adalah Allah.

Saya hanya seorang hamba,
Nurul Damia Mohamad Sofian



Apr 24, 2013

Dari Dalam Hati Seorang Hamba

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Hari ini saya dirundung pelbagai perasaan. Sedih dan helpless itulah yang saya rasa. Saya melewati beberapa laman web yang menceritakan tentang perkembangan masyarakat Islam Rohingnya di Myanmar. Masyallah, "hasbi allahu wa ni'mal wakil" tiadalah sebaik-baik pelindung dan penyelamat melainkan Allah.

Sahabat,

Hari ini saya bangkit dari tidur, saya bersyukur kerana Allah meniupkan angin ketenangan dalam hati saya. Saya mampu ke tandas, saya mampu berwudhu' dan solat. Saya diizinkan Allah untuk bergerak, saya dapat membaca dengan mata yang Allah berikan, saya mampu mendengar alunan zikir dari masjid berdekatan rumah, saya dilebihkan dengan makanan yang sedap-sedap pagi ini. Ya Allah syukur, syukur, syukur. Alhmadulillah.


Namun, bagaimana keadaan saudara-saudara saya di palestin? di syria? di rohingnya? di somalia? bagaimana mereka semua? Lantas kerana ingin mengetahui bagaimanakah situasi mereka, saya cepat-cepat melayari internet dan mencari perkembangan terkini saudara-saudara saya di bumi Allah yang jaun dari Malaysia ini. Pencarian saya bermula dengan saudara-saudara saya di bumi myanmar di sebuah kawasan bernama rohingnya.

Hati saya bagai dicincang-cincang dengan parang. Melihatkan perkembangan mereka yang terkini. Di bunuh beramai-ramai sekali lagi setelah isu rohingnya ini dibangkitkan pada tahun 2012, dan sekali lagi saudara  saya di Rohingnya di bunuh walau seluruh dunia telah mengecam tindakan tidak berperikemanusiaan ini. Di rogol kemudian di dera sampai mati, adik-adik yang masih kecil diikat dan dibakar hidup-hidup bersama rumah mereka. Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah.

Dimanakah letaknya akal manusia?

Air mata saya menitis, mulanya perlahan kemudian makin menjadi deras. Kerana amat sedih dan sayu, saya seolah-olah tidak mampu lagi untuk melihat perkembangan saudara-saudara saya yang lain di Palestin, Syria dan Somalia.

Seolah-olah ruang masa menjadi beku dan kosong.

Sejurus selepas habis membaca, saya bertanya pada diri. Dimanakah saya ketika mereka benar-benar memerlukan bantuan? Ketika rumah mereka dibakar, dimanakah saya ketika itu? ketika kakak-kakak saya dirogol dimanakah saya ketika itu? ketika ibu-ibu dan ayah-ayah dibunuh dihadapan anak-anak mereka dimanakah saya ketika itu? ketika mereka berlapar kenyangkah saya ketika itu? ketika mereka menangis adakah saya seronok tertawa ketika itu? ketika mereka ketakutan adakah saya tenang ketika itu?

Allahuakbar. "Inna lillahi wainna ilahi rajiun"

Hari ini dengan ketenangan yang kita kecapi, bersyukurlah. Alhamdulillah. Janganlah saya mahupun rakan semua lupa pada saudara-saudara kita di Rohingnya sana. 

Antara perkara yang boleh kita laksanakan sekarang adalah sentiasa melihat perkembangan mereka walau dari jauh. Dalam solat fardhu dan sunat jangan lupa untuk mendoakan mereka. Kirimkan qunut nazilah, sebagai meminta bantuan kepada Allah untuk menyelamatkan mereka. Berinfaq untuk keperluan seharian mereka. Sahabat boleh berinfaq buat masyarakat Rohingnya melalui Islamic Relief Malaysia atau Muslim Aid Malaysia.

Satu cara mudah saya kongsikan, bagaimana kita dapat memaksimumkan infaq kita dengan melibatkan orang sekeliling. Awal tahun ini sewaktu Gaza diserang saya meminta setiap ahli keluarga menyumbangkan setakat mana yang mereka mampu di dalam tabung yang telah saya sediakan. Alhamdulillah semua ahli keluarga saya, makcik-makcik, pakcik-pakcik dan nenek saya mengambil bahagian. Nilai wang yang telah berjaya dikumpulkan  amat besar. Alhamdulillah. Lantas, saya terus mendepositkan wang tersebut kepada Aqsa Syarif badan bukan kerajaan di bawah Ikram yang menguruskan sumbangan rakyat Malaysia ke Gaza.

Mungkin sahabat juga boleh berbuat demikian. Kalau bukan dengan ahli keluarga, mungkin dengan kawan sekeliling atau sebilik. Mungkin dengan adik-beradik atau mungkin juga dengan teman-teman usrah. 

Firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 265:

"Dan perumpamaan orang yang menginfakkan hartanya untuk mencari redha Allah dan untuk meneguhkan jiwa mereka kepada Allah, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disirami hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buah-buahan dua kali lipat gandanya. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka embun pun sudah memadai untuknya. Allah maha melihat apa yang kamu kerjakan"

Al Baqarah 267:
"Wahai orang-orang yang beriman! Infakkanlah sebahagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebahagian dari harta serta nikmat dari bumi yang dikurniakan untukmu daripada Allah. Janganlah kamu memilih (memberi) yang buruk untuk diinfakkan, padahal kamu sendiri tidak suka kepadanya. Dan ketahuilah Allah maha kaya lagi maha terpuji.

Kadang waktu, ada diantara kita sering memberi sumbangan pakaian yang sudah terkoyak ataupun rosak. Sesetengah kita apabila memberi sumbangan makanan kita membeli makanan pack yang paling murah yang kurang zat dan nutrisi. Ada dua jenis infak memberi ala kadar atau memberi yang terbaik. Dalam ayat diatas, Allah menegur kita semua supaya infak yang dikeluarkan haruslah yang baik-baik, bukanlah yang ala kadar.

Al Baqarah 268:
"Syaitan menakut-nakutkan kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu kikir (kedekut/menahan diri dari berinfak), sedangkan Allah menjanjikan keampunan dan kurniaNya yang melimpah ruah kepadamu. Allah maha luas lagi maha mengetahui."
Berilah setakat kemampuan kita. Tapi jangan langsung menahan diri dengan tidak berinfaq kerana takut duit atau keperluan kita tidak cukup. Apabila kita merasakan yang sedemikian, syaitan sebenarnya telah berjaya mempengaruhi kita. Kerana dalam ayat diatas telah Allah jelaskan setiap apa yang diinfakkan tidak akan rugi dan sia-sia. Sebaliknya pengetahuan Allah itu maha luas, Allah benar-benar tahu bagaimanakah situasi kewangan dan keperluan kita, Allah telah berjanji untuk memberikan kita keampunan dan kurnia yang melimpah ruah sekiranya kita berinfak walau dalam keadaan kita juga amat memerlukan.

Beginilah caranya kita dapat meneladani sahabat ansar RA. Melebihkan keperluan orang lain daripada diri sendiri.

Al Baqarah 273:

"Apa yang kamu infakkan adalah untuk orang-orang fakir yang terhalang usahanya kerana jihad di jalan Allah. Sehingga mereka tidak dapat berusaha (mencari rezeki untuk keperluan diri) di bumi Allah. Orang-orang lain yang tidak mengetahui, menyangka bahawa mereka adalah orang-orang kaya (orang-orang senang) kerana mereka menjaga diri dari sifat meminta-minta. Engkau (Muhammad) mengenal mereka dengan ciri-ciri mereka yang tidak meminta-minta secara paksa kepada orang lain. Apapun harta yang terbaik yang kamu infakkan, sungguh Allah maha mengetahui."
Saya meraskan Allah memberi penerangan yang amat jelas dalam ayat diatas. Buat saudara-saudara kita di palestin, syria dan rohingnya, kerana berhadapan dengan jihad menentang golongan kafir yang ingin menghancurkan masyarakat Islam serta berjihad melindungi kaum wanita dan kanak-kanak mereka terhalang dari keluar bekerja mencari rezeki. Kerana keselamatan yang tidak dapat diduga. Lantas Allah menyuruh kita untuk berinfak kepada mereka dengan harta, tenaga dan segala yang kita ada untuk membantu mereka dan menunjukkan solidariti kita sebagai satu ummah.

Segala apa yang kita berikan Allah maha mengetahui nilainya. Dan Allah sajalah sebaik-baik pemberi balasan.

Mari kita berikan apa yang kita ada. Jika buntu tidak tahu kemana hendak di salur barang bantuan (pakaian, makanan, buku, kasut ataupun wang ringgit) anda boleh melawat:


  1. http://www.ikram.org.my/v2/ 
  2. http://aqsasyarif.org.my/v3/ 
  3. http://islamic-relief.org.my/ .

Hidup untuk memberi.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian

Apr 21, 2013

Meneladani Sahabat Ansar (RA)

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar

Rasulullah saw berpesan sewaktu haji wida'
"Hendaklah kalian yang mendengar pada hari ini, berpesan-pesan kepada sahabat yang tidak hadir. Boleh jadi mereka yang mendengar dari kalian lebih memahami pesananku daripada mereka yang mendengar terus dariku"
Pesanan ini adalah pesanan terakhir yang telah rasulullah saw sampaikan sebagai penutup siri-siri khutbah semasa haji wida'. Kepentingan berpesan-pesan serta menyampaikan semula apa yang telah kita dengar.

Semalam saya menghadiri satu ceramah oleh Sheikh Habib Zainal di Masjid Al-Ansar, Dato' Keramat. Tajuk ceramahnya sama seperti nama masjidnya. "Meneladani Sahabat Ansar".


Sewaktu saya membaca sebuah buku yang menceritakan perjalanan hidup dan dakwah rasulullah saw, saya tidak putus-putus mengagumi keperibadian sahabat-sahabat ansar. Masyallah, mereka ini sangat-sangat menakjubkan.

Memang benar kata Sheikh Habib Zainal, rasulullah saw sangat mencintai orang-orang Ansar. Sewaktu keadaan di Mekah menjadi genting, masyarakat kafir quraisy begitu terdesak untuk menghentikan dakwah rasulullah. Melihatkan sekutu terkuat mereka seperi Saidina Hamzah dan Umar Al Khatab sudah memeluk Islam mereka menjadi mati akal dan semakin marah dengan rasulullah saw. 

Rasulullah saw dan para sahabat diboikot habis-habisan. Masyarakat mekah dilarang mengahwini wanita-wanita bani hashim, dilarang berjual-beli dengan mereka. keadaan menjadi sangat genting, dan kepayahan yang dirasai oleh baginda saw serta keluarga amat berat dan memilukan.

Ketika dalam kepayahan inilah Allah memberikan berita gembira kepada rasulullah saw dengan kedatangan sekumpulan orang-orang Ansar yang terdiri daripada bani Aus dan bani Khazraj datang membaiah rasulullah dalam satu perjanjian yang dinamakan perjanjian Aqabah pertama. Setelah itu, menyusul perjanjian Aqabah kedua dengan masyarakat Ansar yang datang membaiah rasulullah adalah dalam jumlah yang lebih besar dari kelompok pertama yang hadir.

Sewaktu masyarakat mekah menolak rasulullah saw habis-habisan. Mendera sahabat-sahabat baginda, mencaci baginda, menyakiti emosi dan fizikal baginda, memboikot kaum keluarga baginda. Kaum ansar datang ,memberi jaminan perlindungan kepada rasulullah saw serta kepada seluruh ahli keluarga dan para sahabat baginda.

Baginda dihalau dari mekah oleh kaumnya sendiri. Malahan orang-orang kafir quraisy ini sampai merancang untuk membunuh baginda. Sebaliknya kaum Ansar yang tidak pernah rasulullah kenal ini datang membaiah dan memberi jaminan keselamatan kepada rasulullah saw, ahli keluarga dan para sahabat baginda.

Rasulullah sering memuji masyarakat Ansar, bukan sahaja rasulullah, malah kaum Ansar ini seluruhnya mendapat mandat dan pujian dari Allah seperti yang tercatat di dalam Al-quran Al Hashr ayat 9:

"Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya"

Sebelum meletusnya perang Badar, ada satu peristiwa yang sangat signifikan untuk kita renungi dan mengambil teladan darinya. Tujuan asal rasulullah saw bersama 313 sahabat muhajirin dan ansar yang keluar dari madinah adalah untuk menghentikan rombongan dagang Abu Sufyan dan mengambil semula harta hak milik orang islam muhajirin yang dirampas dan didagangkan oleh kafir quraisy melalui rombongan dagang Abu Sufyan.

Tujuan asal ini bukanlah berniat untuk menyemarakkan api peperangan antara kedua belah pihak. Sebaliknya Rasulullah saw berniat mengambil semula apa yang sudah menjadi hak para sahabat muhajirin. Namun, ternyata Abu Sufyan menjadi takut setelah mengetahui bahawa Muhammad saw bersama para sahabatnya sedang menunggu rombongan dagangnya. Abu Sufyan mengirim seorang utusan menyampaikan berita yang sedang berlaku ini kepada penduduk mekah supaya mereka mengirim bantuan.

Tidak dapat disangka oleh Abu Sufyan bantuan yang datang adalah sangat banyak, malahan Abu Jahal sendiri mengisytiharkan bantuan yang datang adalah berniat untuk berperang dengan rombongan rasulullah saw.

Keadaan menjadi sangat genting. Berita pengisytiharan perang oleh rombongan bantuan quraisy mekah telah sampai kepada rasulullah. Lantas Rasulullah segera mengumpulkan semua sahabat Ansar dan Muhajirin untuk meminta pendapat dari mereka.

Inilah antara dialog-dialog yang berlaku semasa perjumpaan Rasulullah saw bersama sahabat muhajirin dan ansar sebelum meletusnya perang:

"Wahai manusia berilah pandangan kepadaku" kata Rasulullah
Abu bakar, Umar dan Miqdad antara yang terawal bangun menyatakan pandangan dan persetujuan mereka untuk berperang.

"Wahai manusia berilah pandangan kepadaku" kata Rasulullah sekali lagi

Maka bangkitlah Saad B Muadh pembawa bendera bagi kaum ansar, sambil berkata "Demi Allah, seperti engkau mengharapkan pandangan dan jawapan daripada kami golongan ansar."

"Benar" Jawab baginda saw.

Kata Saad B Muadh "Boleh jadi engkau bimbang orang-orang ansar berpandangan mereka berhak untuk tidak membantumu kecuali di kawasan kampung halaman mereka sahaja. Sebagai mewakili orang-orang ansar aku nyatakan kepadamu: Pergilah kemana yang kamu suka, hubungilah siapa yang kamu suka, putuslah hubungan dengan siapa yang kamu suka, ambillah harta kami sebanyak mana yang kamu suka dan berilah kepada kami sebanyak mana yang kamu suka, tetapi kami lebih suka engkau mengambil daripada kami  berbanding engkau meninggalkannya untuk kami. Apa sahaja yang diperintahkan Allah kepadamu wahai rasulullah, maka urusan kami tetap mengikut perintahmu itu. Sungguh kami telah beriman denganmu dan kami membenarkan kenabianmu. Kami mempersaksikan bahawa apa yang engkau bawa adalah benar. Untuk itu kami telah memberikan perjanjian kami untuk dengar dan patuh. Wahai rasulullah, teruskan hasratmu. Demi Allah yang mengutuskan kamu dengan kebenaran, jikalau engkau membawa kami kepada lautan lalu engkau harunginya, nescaya kami akan mengharunginya bersamamu, tidak seorang jua pun daripada kami yang akan ketinggalan. Demi Allah jika engkau bergerak sehingga sampai ke Bark al Ghimad nescaya kami akan bergerak maju bersamamu. Kami tidak akan membenci sekiranya kamu membawa kami bertemu musuh-musuh kita besok hari. Sesungguhnya kami ini orang yang cekal dalam peperangan dan benar dalam pertemuan. Mudah-mudahan Allah menunjukkan kepadamu tentang diri kami yang dapat mententeramkan engkau. Maka silalah bergerak bersama-sama kami di atas keberkatan Allah, wahai rasulullah."

Lantas Rasulullah saw menjadi sangat gembira mendengar kata-kata Saad serta melihat kesungguhannya dan orang-orang ansar.

Masyallah, sewaktu membaca dialog diatas hati saya menjadi getar. Sukar untuk saya menerangkan apa yang dirasa. Perasaan kagum yang amat sangat, dan betapa saya berharap perasaan kagum ini dapat saya manifestasikan dengan meneladani keperibadiaan mereka. Insyallah.

Seterusnya apa yang terjadi adalah seperti mana yang kita dengar melalui tazkirah dan kita baca melalui buku bahawa kemenangan perang badar telah berpihak kepada Rasulullah saw dan orang-orang Islam. Badar adalah peperangan pertama yang meletus serta peperangan yang memberi bukti yang sangat jelas bahawa keimanan yang ada dalam diri 313 para sahabat muhajirin dan ansar itu adalah sangat sangat solid dan jitu. Bahwasanya mereka adalah golongan yang benar-benar "dengar dan patuh" kepada perintah Rasulullah saw.



To be continued.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian  

Feb 26, 2013

Dosa: Seperti Bebola Besi Yang Menghambat Kaki


Assalamualaikum wbt.
 
Bismillahirahmanirahim
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.
 
Jumaat lepas sewaktu memandu, khusyuk saya mendengar slot Usrah di IKIM. Masyallah, banyak sekali input dan insight yang saya dapat. Saya cuba kongsikan sebanyak mana yang saya faham dari slot tersebut. Insyallah, semoga kita semua mendapat manfaat.
 
Sering kali kita berazam untuk menjadi yang lebih baik dari sebelumnya. Kita ingin menjadi manusia yang cemerlang dari segala segi. Kita ingin berubah menjadi insan yang lebih baik. Kesimpulannya, sudah menjadi fitrah buat manusia untuk cenderung kepada kebaikan dan berusaha mencapai kebaikan tersebut.
 
Tapi dalam keinginan yang membuak-buak untuk mengubah diri ini, kita gagal berkali-kali sesudah beberapa attempt yang kita laksanakan untuk berubah. Seolah-olahnya kita tidak mampu mengekalkan rentak istiqomah atau consistent melakukan perubahan. Kita bersemangat di awalnya dan akhirnya kembali menjadi diri kita yang dahulu. Kadang waktu kita bagaikan hendak berputus-asa dalam melaksanakan perubahan diri. Segala usaha yang dibuat segalanya tak menjadi. Kita tertanya-tanya mengapa begitu susah untuk istiqomah dan consistent dengan perubahan yang telah kita niatkan ini? Bila sampai satu tahap kita berburuk sangka pada Allah. Seolah-olahnya kita merasakan Allah tidak ingin membantu kita dan membiarkan kita keseorangan dengan perasaan putus asa. Astagfirullah al azim.
 
Beginilah perit perjalanan sebagai seorang hamba. Namun, Mengapa perkara seperti ini berlaku sedangkan Allah itu Maha Penyayang?
 
Apa yang menghalang diri kita untuk terus maju dalam perubahan ini adalah dosa-dosa semalam yang masih menghambat kaki kita ke jurang gelap. Dosa yang semalam, dosa kelmarin, dosa minggu lepas, dosa tahun lepas apatah lagi dosa bertahun-tahun yang telah lalu. Dosa-dosa ini bagaikan rantai bebola besi yang menghambat kaki ke tanah dan menghalang kita dari terus maju mencapai kejayaan mengubah diri. Kaki kita dihambat penuh kuat, jikalau pun kita mampu melakukan 1 langkah ke depan, untuk langkah yang seterusnya akan menjadi begitu penat dan lelah. Sehinggalah kita berhenti dan tidak melangkah lagi. Kerana itulah kita gagal untuk istiqomah atau consistent dalam melakukan perubahan diri. Dosa yang menghambat kaki kita penuh kuat ke tanah menyebabkan kita lelah untuk terus maju.
 
 
Dosa. Baik kecil mahupun besar kedua-duanya seperti bebola besi. Semakin besar dosanya semakin besar saiz bebola besi, semakin kecil dosa semakin kecil saiz bebola besi. Dosa-dosa kecil adalah “silent killer”. Ia adalah dosa yang dipandang remeh, dan sering kali dilakukan tanpa disedari. Hari berganti hari, tahun berganti tahun. Dosa-dosa kecil ini semakin bertambah dan bertambah tanpa kita sedari. Oleh itu dosa-dosa kecil ini menghasilkan bebola-bebola besi yang berangkai-rangkai dan melilit pada kaki kita. Akhirnya walaupun saiznya kecil, namun bebola-bebola besi yang berangkai ini menjadi semakin besar, semakin banyak dan semakin berat melilit pada kaki sehingga naik ke paha. Ini baru dosa kecil. Cuba kita bayangkan bagaimana parahnya sekiranya ianya adalah dosa-dosa besar. Astagfirullah al azim.
 
Sungguh lelah keadaan ini. Bagaimana ingin melangkah dalam keadaan diri terhambat sebegini kuat pada jurang dan lembah yang amat gelap? Bagaimana ingin melepaskan diri dari hambatan ini? Bagaimana untuk lari kearah cahaya perubahan dan selama-lamanya kekal berada dalam sinar kebaikan? Bagaimana mendapatkan Allah dalam situasi yang seperti ini? Bagaimana dan bagaimana?
 
Sahabat,
Jawapannya tiada yang lain, melainkan “Taubat yang nekad” serta “Taubat yang berkali-kali”.
 
Taubat. Maksud taubat itu perlu difahami dari dalam hati. Keinginan untuk kembali pada Allah haruslah kuat yang amat kuat dan keinginan itu haruslah ingin yang sangat ingin. Apabila kita punyai keinginan yang sebegini kuat, harus ingat, perlu ada nekad yang benar-benar nekad. Kata Ustaz sewaktu memberi penerangan:
 
“Harus ada nekad yang benar-benar nekad untuk tidak mahu melakukan dosa yang telah kita lakukan.”
 
“Aku betul-betul tidak mahu, Aku betul-betul tidak mahu melakukan dosa sebegini lagi.”
 
Dalam bertaubat, jangan cuba menduga diri dengan persoalan-persoalan “macam mana kalau aku buat lagi dosa ini?” atau “mampu ke aku mengubah diri?” atau “mampu ke aku meninggalkan dosa ini?” Apabila kita menduga diri atau dalam erti kata lainnya ‘tidak yakin’ atau ‘ragu-ragu’ itu bermaksud kita sememangnya masih tidak mahu meninggalkan dosa tersebut. Kita masih lagi ingin melakukan dosa tersebut. Maka sia-sia sajalah taubat kita.
 
Bila kita benar-benar tidak mahu melakukan dosa, keinginan itu perlu dikuatkan dari dalam hati. Lafazkan dalam hati bahawa kita tidak ingin sampai mati pun melakukan dosa tersebut! Usah ragu-ragu dan tidak yakin. Pohon pada Allah, agar Allah mengampuni segala dosa-dosa kita. Beritahu Allah bahawa kita benar-benar tidak mahu melakukan dosa tersebut. Pohon agar Allah bantu kita. Noktah! Jangan berfikir panjang sampai timbul perasaan yang ragu-ragu dan tidak yakin untuk meninggalkan dosa.
 
Dosa ini busuk. Busuk yang teramat. Maka tinggalkan sajalah, tidak perlu ragu-ragu dengan benda yang busuk. Manusia yang bijak tidak akan suka-suka membusukkan diri. Oleh itu tidak perlulah membusukkan diri dengan dosa.
 
Siapa kata manusia ini sempurna?
Siapa kata manusia ini setelah bertaubat, dia akan sempurna tanpa melakukan dosa sekali lagi?
 
Kita ini akan digoda syaitan dari segala sudut dan ceruk. Kita ini bukanlah Umar al Khattab yang apabila syaitan melihatnya pasti akan lari dan memilih jalan yang lain kerana takut.
 
Sesudah bertaubat, kita nekad untuk meninggalkan dosa A. Alhamdulillah dengan izin dan pertolongan Allah kita berjaya. Namun, dalam meniti hari-hari sebagai hamba Allah, kita terjerumus pula dengan dosa B dan ditambah pula dengan dosa-dosa kecil. Kerana itulah saya mengatakan taubat itu haruslah “taubat yang nekad” dan “taubat berkali-kali”.
 
Inilah solusinya.
 
Untuk membebaskan diri dari hambatan bebola-bebola besi tersebut, taubat adalah satu-satunya solusi atau kunci yang membuka rantaian bebola-bebola besi ini.
 
Allah sudah berjanji, bahawasanya Dia akan mengampuni segala dosa hamba yang bertaubat kepadaNya. Allah tidak pernah memungkiri janji. Jadi, apalagi yang mengahalang kita dari bertaubat? Sedang Allah itu sentiasa menunggu-nunggu taubat dari kita supaya Dia dapat mengampuni kita semua.
 
Sahabat, saya menasihatkan diri saya yang paling-paling utama.
 
Marilah berusaha mendapatkan Allah, menjadikan Allah begitu dekat dalam hati kita, membersihkan diri dari dosa-dosa semalam, maju kehadapan menjadi hamba, umat, anak, sahabat dan manusia yang terbaik.
 
Marilah kita berhijrah, menjadi yang lebih soleh dan solehah dari diri kita yang semalam. Menjadi yang lebih bermatlamat, menjadi yang lebih berusaha, menjadi yang lebih berdisiplin, menjadi yang lebih amanah.
 
Untuk mara kehadapan dengan langkah yang bebas dan senang marilah kita bertaubat terlebih dahulu. Menyesali segala macam dosa yang telah kita lakukan, nekad untuk meninggalkannya dan memohon keampunan Allah dengan sebenar-benarnya. Inilah taubat, dan taubat sahajalah yang dapat membebaskan kaki kita dari hambatan yang melelahkan. Agar setelah bebas, kita dapat mara kehadapan dengan pantas berlari dan penuh bergaya.
 
Untuk berubah, perlu ada taubat.
Dan untuk bertaubat, perlu ada nekad dan harus berkali-kali.
 
Moga Allah ampuni dosa-dosa kita yang lampau.
 
Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian

 

 

 

Feb 13, 2013

Kata Rasulullah (SAW) Tentang Memberi Nasihat

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Satu hari, sedang saya asyik dan leka membaca satu buku tentang sirah Rasulullah, saya came across dengan satu pesanan Baginda dalam surat yang Rasulullah kirimkan pada Mundhir Ibn Sawa, Pemerintah atau Raja Negara Bahrain sewaktu zaman Rasulullah saw. Saya tertarik dengan sebaris pesanan yang Rasulullah sampaikan di dalam surat tersebut, Rasulullah berpesan:

“Aku (Rasulullah) memperingatkan kamu (Raja Bahrain) tentang Allah yang maha agung, kerana sesungguhnya orang yang memberi nasihat itu  juga bererti menasihati dirinya sendiri.”

Saya terpana dan terdiam. Pesanan Rasulullah ini amatlah mendalam untuk saya hayati.

Kadang waktu bila kita dibayangi dosa-dosa semalam, kita terlalu merendah diri untuk memberi nasihat. Kerana memikirkan betapa tidak layaknya diri kita untuk menyampaikan nasihat kepada orang lain sedang diri sendiri pun belum betul-betul soleh atau solehah.
 

Tapi bila dihayati betul-betul apa yang Rasulullah sampaikan, ia sebenarnya satu keterangan yang amat jelas, bahawasanya kita tidak perlu takut untuk menyampaikan apa yang benar, memberi nasihat, menyebarkan dakwah serta memberi ceramah..kerana, at the end of the day kita benar-benar sedang menasihati diri sendiri sebenarnya.

Patutlah Rasulullah berpesan “Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat”. Menyampaikan kebaikan serta memberi nasihat ke arah kebaikan itu memang satu perintah dan sunnah baginda saw.

Ada satu dilemma.

Kadang-kadang kita tidak akan dapat lari dari situasi dimana orang mempertikaikan nasihat kita atau nasihat orang lain. Kerana kebanyakan kita hanya suka menerima nasihat dari orang yang baik-baik sahaja.

Kalau seorang pencuri menasihatkan kita supaya melaksanakan solat, seharusnya nasihat pencuri ini diterima dan dipandang serius, kerana si pencuri menyuruh kita kepada kebaikan.

Nasihat si pencuri memang tidak boleh disangkal, dan seharusnya diterima dengan penuh rasa pengahayatan. Usah kita pertikaikan keburukan dia, itu adalah urusannya dengan Allah sahaja. Apa salahnya jika kita juga mendatangi si pencuri dan beri nasihat kearah kebaikan kepadanya instead of mengata semula tentang keburukan si pencuri.

Itu analogi nasihat dari si pencuri. Kita mungkin berhadapan dengan watak orang yang berbeza, namun situasinya tetap sama. Si pencuri sebenarnya tanpa dia sedari sedang memberi nasihat pada dirinya sendiri.

Begitulah methodnya. Inilah apa yang Rasulullah saw sampaikan kepada kita melalui surat baginda saw kepada raja Bahrain tersebut.

Oleh itu, regardless of what we are, dan dosa kita yang menggunung tinggi, serta betapa kurang soleh dan solehahnya kita, jangan takut memberi nasihat yang baik kepada orang di sekelililng. Sewaktu menyampaikan nasihat, berpegang teguh la dengan pesanan Rasulullah saw seperti di dalam surat yang telah Rasulullah kirimkan kepada raja Bahrain diatas, bahawasanya sewaktu menyampaikan nasihat kepada seseorang, yang paling-paling utama kita sedang menasihati diri kita sendiri sebelum orang tersebut.

Bagi yang sudah mengenali diri saya, ambillah apa yang baik dari saya, kerana yang baik itu semuanya dari Allah. Segala puji-pujian dan kebaikan itu semuanya milik Allah. Tinggalkan setiap keburukan yang anda lihat melalui diri saya. Jangan dijadikan contoh, dan berilah saya nasihat yang baik. Kerana saya amat memerlukannya.

Sesudah saya tamatkan bacaan dimuka surat yang telah saya ceritakan di atas, hari itu saya berjanji pada diri, Insyallah saya tidak akan menahan diri saya untuk memberi nasihat yang baik buat orang disekeliling. Biarlah nasihat itu sebagai bekal dan refleksi untuk diri saya sendiri dalam meniti hari-hari untuk menjadi hamba yang dicintai Allah dan RasulNya.

Sampaikanlah nasihat, kerana sesungguhnya kita sedang menasihati diri kita yang kerdil ini.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian
 
 

Feb 9, 2013

Membulatkan Azam, Menguatkan Usaha & Meletakkan Tawakal

Assalamualaikum wbt.
 
Bismillahirahmanirahim
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.
 
Manusia ini fragile.
 
Hebat mana pun seorang itu, dia masih memerlukan out force untuk menyokong dirinya. Bagi non-muslim mereka sering mempercayai out force mereka adalah "miracle fate". Tapi bagi kita yang Islam dan beriman, out force kita tiada yang lain hanyalah Allah.
 
Dahulu saya pernah berangan ingin menjadi seorang doktor perubatan dan juga seorang saintis. Kisah zaman kanak-kanak memang beginilah. Kita tamak terhadap "unseen future" yang kita sendiri tidak tahu menahu kemana ia akan membawa kita.

 
Apabila semakin menginjak usia, dan sehingga pada hari ini ketika saya sudah berumur 25 tahun saya makin mula mengerti akan percaturan Allah terhadap diri saya.
 
Ya,
Saya sudah berusia 25 tahun. Tua dan Tua.

Hidup kita ini sangat unik pada telahan saya. Apabila saya semakin sedar bahawa Allah terlalu banyak memudahkan jalan hidup saya untuk menjadi seorang saintis, saya dengan pantasnya memadamkan memori masa kecil untuk menjadi seorang doktor perubatan.

Allahuakbar.

Saya tidak tahu bagaimana saya dirasuk dengan semangat terhadap sains dan yakin yang amat sangat terhadap Biomedical Science.

Ya Allah, sungguh milik Allahlah segala pujian.

Biomedical Science,
Kata orang kebanyakan di Malaysia ini, ianya course longgokan. Course yang tak memberi jaminan kerja. Gaji fresh graduate Biomedical student pun murah saja, tak macam doktor perubatan or akauntan ke.

Mmmmmm
Memang bukan kerja saya, untuk mengawal hati-hati manusia dan menukar cara pemikiran mereka. Biarlah dan biarlah. Marilah kita melihat bagaimana Rasulullah membulatkan azam, menguatkan usaha dan meletakkan tawakal.

Apa sahaja yang kita buat, it has to "begin with the end of mind".

Tak ada kerja yang lebih superior dari mana-mana. Cumanya manusia di zaman sekarang suka meletakkan standard yang datang entah dari mana. Hatta, seorang pekerja DBKL pun sangat mulia tugas mereka sekiranya kerja yang dilaksanakan di anggap ibadah untuk Allah semata.

Manusia meletakkan taraf berdasarkan nilai gaji yang diterima. Semakin banyak RM semakin atasan lah orang tersebut. Namun di sisi Allah amatlah berbeza. Takwa dinilai sebagai kayu tunjuk taraf kita di sisi Allah. Semakin bertakwa, semakin dekatlah dia di sisi Allah, semakin terselamatlah dia di akhirat dan semakin bahagia lah dengan mendapat jaminan syurga.

Lantas, kita yang hari ini perlu memaksa diri untuk menjadi orang yang bijak dalam menjustifikasikan sesuatu. Jangan main pakai cakap tanpa berfikir. Akal itu tinggi tempat letaknya, jadi gunalah ia semaksima mungkin.

Hargai setiap jenis pekerjaan yang halal, jangan kita meletakkan standard yang tak pernah di ajar sekali pun oleh Rasulullah. Semua orang signifikan, mereka harus dihormati dan dihargai. Walaupun seorang abang bangladesh yang bekerja sebagai pencuci kereta.

Belajar menghormati jika kita ingin dihormati. Itu syarat paling mudah.

Berbalik pada "Begin with the end of mind"

Umat Islam perlu dan harus bercita-cita tinggi. Allah sudah mengisytiharkan bahawa kita (Umat Islam) adalah umat yang terbaik yang diciptakan untuk seluruh manusia. Itu Allah yang memberi kita taraf teratas dari sekalian umat manusia yang membanjiri bumi ini.

Kita sering dan suka mendengar tentang kejayaan orang, namun mengapa tidak kita mencipta kejayaan sendiri. Sebagai seorang remaja muslim, kita harus berfikir dan memasang stretegi, apakah yang ingin kita lakukan dan sumbangkan kepada umat islam kelak.

Bagaimana pekerjaan kita dapat membantu umat islam dan dakwah islam. Kita amat perlu menjadi orang yang merendah diri namun sangat luar biasa. Hidup perlu ada matlamat. Berkerja juga perlu ada matlamat. Kerja bukanlah sekadar mencari wang untuk membantu ibu bapa, namun kita perlu ada matlamat yang lebih luas. Bekerja untuk membantu seluruh umat islam dan dakwah islam.

Cara Rasulullah dan para sahabat (ra) berfikir sangat global, segalanya demi umat, umat, umat dan dakwah, dakwah, dakwah. Rasulullah tidak bersusah payah hanya untuk keluarga semata, namun darah, air mata, tawa yang Rasulullah (saw) dan para sahabat (ra) hadapi adalah untuk saya, kamu dan seluruh umat manusia agar mereka tertegak dengan kalimah tauhid dan kembali Islam.

End destination untuk setiap yang kita mulakan haruslah demi ummah dan dakwah islam. End destination ini samalah seperti matlamat yang hendak kita capai. Dan apabila kita ingin memulakan langkah "begin" kita bulatkan azam kita dengan bersungguh. Pasang dan senaraikan strategi anda. Sesudah itu pilihlah cara yang paling-paling baik dan berkesan untuk memastikan kita dapat sampai ke end destination kita. Bila cara terbaik sudah ada di depan mata, maka kita kuatkan usaha. Along the journey kita letakkan tawakal yang sangat tinggi hanya pada Allah.

Jangan lupa berdoa sebanyak mungkin. Minta bantuan hanya pada Allah.

Jangan takut punyai cita-cita yang tinggi. Hatta, jika anda bercita-cita menubuhkan sebuah Universiti pun teruskan dengan cita-cita tersebut, bulatkan azam, susun strategi, pilih cara, kuatkan usaha dan letakkan tawakal.

Tiada apa yang mustahil. Jika Allah mengizinkannya. Insyallah.

Biarlah hidup kita ini ada "Value" yang tersendiri. Jadikanlah kalimah Islam itu tinggi dengan biasan diri kita. Kita (umat islam) adalah "Walking Example". Kita diperhatikan seluruh jenis manusia dan makhluk di muka bumi ini.

Tak perlu bentang red carpet pun kita dah memang menjadi sasaran lensa mata orang-orang bukan islam. Mereka adalah paparazzi yang tak diiktiraf.

Tak salah menjadi kaya,
Tak salah bercita-cita tinggi,

Tapi biarlah itu semua hanya untuk Ummah dan Dakwah Islam. Kerana inilah jejak yang telah Rasulullah (saw) dan para sahabat (ra) berpijak, dan kita sebagai generasi yang datang sesudah mereka haruslah berpijak pada pijakan yang sama mereka berpijak.

Berpeganglah pada Allah dan Rasulullah sekuat yang mungkin.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian

Feb 6, 2013

Melahirkan Pewaris Para Sahabat (RA)

Assalamualaikum wbt.
 
Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.
 
Maaf, kerana agak lama saya tidak mengirim artikel. Semoga Allah sentiasa memudahkan setiap urusan-urusan sahabat semuanya dan saya sendiri.
 
Bukan senang menjadi Ibu. Itulah menurut pemikiran saya.
 
Beberapa minggu yang lepas, sewaktu di usrah dan di tempat kerja perbualan saya bersama rakan-rakan asyik berkisahkan anak. Sehingga membuatkan saya berfikir panjang mengenai topik ini.
 
Anak.
 
Bila berada dalam medan dakwah, topik anak menjadi lebih serius dan berbual mengenainya sering kali dititipkan dengan satu roh semangat yang membuak-buak. Masih kuat dalam ingatan saya pesan seorang sahabat "berkahwinlah, jangan takut dengan perkahwinan. Berpenganglah hanya pada Allah. Kemenangan Islam itu mungkin belum datang semasa zaman kita semua, tapi tanamkan dalam diri, kita akan melahirkan zuriat-zuriat, pewaris para Sahabat Rasulullah. Dan merekalah pembawa panji kemenangan Islam."
 
 
 
Saya masih ingat bagaimana berderaunya darah saya apabila pertama kali mendengar nasihat sebegini. Tak pernah, seumur hidup saya rasa begitu bersemangat mendengar nasihat tentang anak. Itulah pertama kali, dan sehingga kini masih segar nasihat itu di ingatan saya.
 
Saya amat berterima kasih kepada sahabat ini. Sehingga kini saya masih lagi berpegang pada nasihat beliau.
 
Seringkali saya terfikir, bagaimana untuk memastikan anak-anak yang bakal dilahirkan dan dibesarkan oleh kita tidak mengikut sifat-sifat buruk ibu bapa mereka.
 
Satu hari, selepas solat, saya duduk menghadap kiblat. Sangat lama, dan sangat banyak yang ingin saya beritakan pada Allah. Allah sajalah yang tahu akan isi hati saya. Lantas inilah doa yang saya lafazkan atas kerunsingan di atas.
 
"Ya Allah, aku ini hamba yang terlalu banyak keburukan, terlalu jahil, terlalu hina. Ya Allah aku ini kasar, ego, pemarah dan sangat jahil akhlakku.Sungguh Ya Allah, Kaulah lebih mengetahui tentang diriku lebih dari diriku sendiri. Lembutkanlah diriku, perindahkanlah akhlakku, kuatkanlah kesabaranku. Ya Allah, jadikanlah aku seperti apa yang engkau cintai. Sewaktu aku menanam niat untuk berubah dan berhijrah, tiadalah ini semua aku lakukan hanya untuk menjadi lebih dekat denganMu dan Rasulmu. Bantulah aku Ya Allah, hisailah aku dengan akhlak seorang hamba yang solehah. Cantikkanlah akhlakku Ya Allah, agar zuriat-zuriat yang lahir dari rahimku adalah mereka yang tidak mewarisi sifat buruk dan kejahilanku. Perkuatkanlah mereka dengan Islam, dan perkuatkanlah Islam dengan zuriat-zuriatku. Amin"
 
Sewaktu berusrah, seringkali saya mengagumi sifat keibuan naqibah saya. Kak Zilal, orangnya penyabar dan easy going. Ibu yang relax dan cool. Anak Kak Zilal kedua-duanya hero, Khalid dan Said. Semoga Allah membesarkan Khalid dan Said dengan keteguhan Iman. Kata Kak Zilal, anak adalah "penyambung dakwah". Merekalah syer-syer terbesar kita di akhirat kelak.
 
Jadi apabila berkahwin, berniatlah untuk melahirkan seorang pewaris sebagaimana para Sahabat Rasulullah saw. Bacalah, fahamilah, dan letakkanlah rasa cinta kita yang amat sangat sewaktu membaca kisah hidup Rasulullah. Disamping Rasulullah saw itu ada sahabat-sahabat yang banyak yang harus kita teladani dan contohi. Jangan kita bosan membaca tentang Rasulullah. Baca dan bacalah lagi. Agar roh cinta terhadap Rasulullah dan Para sahabatnya merasuk diri kita untuk hanya mengikut jejak-jejak yang telah mereka pijak, dan melahirkan pewaris-pewaris  yang hanya berpijak pada jejak-jejak Rasulullah dan para Sahabat.
 
Fahami kisah Rasulullah sedalam-dalamnya. Carilah buku-buku sirah yang menceritakan kisah hidup Rasulullah dari awal sehingga ke ahkirnya. Bacalah tanpa bosan dan putus asa, agar dengan itu melahirkan rasa keinginan kita untuk bertemu dengan Rasulullah dalam mimpi, di padang mahsyar dan reunite bersama Rasulullah, suami, anak-anak, seluruh keluarga dan sahabat di Syurga Firdaus. Insyallah.
 
Hidup ini adalah satu misi panjang untuk pertemuan dengan Allah di akhirat kelak.
 
Misi seorang ibu itu banyak, dan salah satunya melahirkan zuriat-zuriat, pewaris para Sahabat Rasulullah.
 
Jangan sekali-kali kita lupa tentang ini wahai kaum hawa. Semoga Allah meniupkan perasaan damai dalam hati kita dan membantu kita melahirkan serta membesarkan zuriat yang terbaik untukNya, Rasulnya dan IslamNya.
 
 
 
Saya Seorang Hamba Yang Hina,
Nurul Damia Mohamad Sofian