Dec 23, 2012

Kehidupan & Perkahwinan Bukan Satu Mainan

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

 
Saya suka memerhatikan keadaan sekeliling.
 
Hari ini saya menghadiri satu kenduri kahwin berdekatan rumah. Ramai orang yang datang, bermacam gaya dan ragam. Disebalik ragam yang pelbagai ini, timbul berjuta kerisauan dan kesal yang amat menebal dalam hati saya.
 
Adakah manusia berubah seiring perubahan zaman?
Semakin moden zaman ini semakin moden juga manusia. Amat sesak untuk menyuarakan apa yang ada di benak hati saya. Saya khuatir dan takut. Takut Allah menguji saya dengan perkara yang sama... Nauzubillah.
 
Apakah kita melihat perkahwinan sebagai satu platform yang suka-suka? Kebanyakan kita terlalu banyak bermain dan teramat sambil lewa apabila timbul soal hidup & kahwin. Apa tujuan hidup kita sebenarnya? apa yang kita kejarkan? Dimanakah akal yang sepatutnya berfikir?
 
Kerana terlalu merajakan hawa nafsu, akal kita menjadi haus, tumpul dan semput untuk memikirkan Allah, dan memenuhi keperluan Allah.
 
Dimanakah hilangnya kematangan kita sebagai seorang hamba? Jangan bermain-main dengan soalan mencari pasangan hidup dan mengemudi hidup dengan pasangan. Umat Islam harus amat serius tentang soal sebegini.
 
 
Perkahwinan itu akan melahirkan satu komuniti. Komuniti ini adalah anak-anak yang bakal lahir dari rahim seorang wanita. Iman adalah sesuatu yang tidak dapat diwarisi, tapi iman adalah sesuatu yang harus dan dapat di pupuk.
 
Bila berkahwin, carilah pasangan yang benar-benar berpegang kepada Allah dan Rasulullah. Harus Ingat inilah matlamat hidup kita. Hidup sesudah kahwin samalah jua mengemudi sebuah kapal yang hilang kompasnya dalam pengemudian yang berbillion batu. Jauh dari tempat asal kita berpijak.
 
Memilih pasangan yang benar-benar berpegang kepada Allah dan Rasulullah bererti, walau kehilangan kompas dalam pengemudian, kita punya seseorang yang pandai membaca bahasa bintang sebagai petunjuk arah. Kita selamat bila bersamanya, kerana kita tahu dia dan kita sama-sama menghambakan diri pada Allah yang sama. Dan apabila kita bertawakal, dia juga lebih bertawakal.
 
Berbalik pada isu komuniti. Ibu yang rajin beribadat dan teguh pada agama takkan dapat melahirkan zuriat yang teguh pada agama. Kerana iman itu tidak sekali-kali diwarisi. Namun, ibu yang memupuk iman dihati anak-anak, akan membesarkan anak-anak yang hidup hanya untuk Allah dan Rasul.
 
Suami adalah contoh kepada isteri dan isteri adalah contoh kepada suami. Saling melengkapi sesama suami isteri itu samalah jua seperti menggenggam erat kedua tangan. Usrah, solat berjemaah, qiyamullail, puasa sunat dan tadarus quran bersama-sama harus ditegakkan dalam sebuah keluarga, ini adalah cara memupuk iman dalam hati pasangan dan anak-anak.
 
Kita harus melihat perkahwinan, dan kehidupan sesudah perkahwinan sebagai satu jalan untuk bertemu Allah dan Rasulullah sedekat-dekatnya di akhirat kelak, Insyallah.
 
Oleh itu, kehidupan dan perkahwinan adalah perkara yang amat serius dan memerlukan kematangan. Ia bukan satu mainan.
 
Seorang isteri itu adalah "khadijah" kepada suami dan anak-anaknya. Isteri yang bagaimanakah kita ingin jadi? dan Ibu yang bagaimanakah kita? Pandu dan pupuklah iman anak-anak yang bakal lahir dari rahim kita. Namun, sebelum itu, pandu dan pupuklah iman pada diri kita terlebih dahulu. Kerana ibu yang tidak dapat mewarisi iman, hanya mampu menjadi contoh terbaik untuk ikutan anak-anak yang dilahirkannya.
 
Kepada suami, lindungilah dan cintailah "Khadijah" anda. Bukankah Rasulullah juga amat melindungi dan mencintai Khadijahnya? Dan apabila "khadijah" anda melahirkan anak, maka pupuk dan pandulah iman anak-anak anda supaya mereka berTuankan Allah dan bergurukan Rasulullah.
 
Kepada Isteri, berniatlah agar generasi yang lahir dari rahim kita adalah pewaris para sahabat baginda. Berniatlah untuk melahirkan dan membesarkan pewaris Abu Bakr As Siddiq, Umar Al Khattab, Ali B Abi Talib, Uthman Al Affan, Abu Ubaidah Ibn Al Jarrah, Muaz B Jabal, Aisyah, Fatimah, Asma dan terlalu banyak untuk disebut.
 
Agar mereka adalah zuriat yang berjuang menegakkan kalimah "La illaha Illa Allah wa Muhammad rasulullah".
 
Insyallah.
Insyallah.
Insyallah.
 
 
Wahai sahabat sekalian
Kehidupan & Perkahwinan Bukan Suatu Mainan
 
Saya Hanya Seorang Hamba
 
Nurul Damia Mohamad Sofian
 

Nov 19, 2012

Menerobos Diri Dalam Bayang Yang Sangat Hitam

Assalamualaikum wbt.
 
Bismilahirahmanirahim.
Subahanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.
 
Setiap kita ada zaman lampau masing-masing. Kita yang kini adalah bagaimana kita bertindak terhadap zaman lampau kita.
 
Ada orang yang melalui zaman lampau penuh dengan dosa. Ada yang melalui zaman lampau sekadar menjadi manusia yang biasa-biasa, mendirikan solat, berpuasa, bersedekah atau berzakat tapi dalam kebiasaan meneruskan ibadah terselit sifat-sifat jahiliyah yang jarang disedari. Sebagai contoh bebas dalam pergaulan lelaki dan perempuan, membuang masa menonton televisyen dan cerita-cerita yang bercirikan keduniaan, mendengar lagu-lagu yang menjadikan kita lupa mengingati Allah, menonton rancangan-rancangan yang berunsurkan seksual (porno), boros dalam berbelanja, mengumpat orang lain seolah-olahnya kitalah yang paling hebat, membaca gosip-gosip artis lebih dari mengambil tahu tentang keadaan saudara-saudara kita di Palestin, Syria dan Rohingnya.

 
 
Adakah kita ini sudah cukup hebat?
Adakah kita ini terlalu yakin kita akan berada di syurga?
 
Kita ini sudah terlalu banyak memperlekehkan agama.
Kita sudah terlalu lama menjadikan agama sebagai  perkara remeh, sehingga kita lupa, akan tiba satu saat yang tiada siapa tahu, bila nyawa disentap dikerongkongan bagaimanakah kita sewaktu itu.
 
Mati!
Tidakkah kita tahu, bahawa kita semua akan mati!
Ramai yang tahu tentang mati, namun tidak ramai yang sedar akan situasi mati yang benar-benar mati.
 
Adakah kita melihat solat saja sudah mencukupi?
Adakah kita beranggapan bahawa membaca, memahami, menghafaz dan mengamalkan isi al-quran dan hadith itu sebagai satu benda yang amat berat untuk dilaksanakan.
 
Sebenarnya yang berat itu bukanlah al-quran dan hadith yang perlu diingat dan diamalkan akan tetapi yang berat itu adalah kemalasan yang dah lama bersarang di dalam rongga hati dan akal yang terlalu sempit memikirkan bahawa diri kita tidak mampu melakukannya.
 
Saya masih ingat dialog satu ketika dahulu sewaktu dalam usrah bersama Kak Ayat:
"Kak Ayat, saya tak boleh nak hafaz quran, benda lain saya boleh buat tapi menghafaz quran ni rasa macam berat sangat". Inilah lampau saya, kejahilan dan kebodohan dulu yang amat memalukan.
 
Jika sifat-sifat jahiliyah masih sebati dalam diri kita, itu bermakna solat dan amal yang kita lakukan masih belum baik untuk menjadi benteng dan perisai diri melawan hasutan syaitan terhadap perkara duniawi. Solat kita harus diperbaharui, amal kita harus diperkemaskan, al-quran dan hadith harus diingati dan diamalkan setiap satu. Perjalanan hidup kita ini harus bersifat spesifik terhadap akhirat dan bersederhana terhadap dunia.

Kerana itu, kita semua memerlukan hijrah. Melangkah hanya pada tapak yang membawa kita kepada kebaikan, kerana kebaikan adalah ibadah dan jalan bersama Allah. Kejahilan dan perkara yang mendatangkan dosa adalah jalan yang menyimpang sesat dari Allah.

Kisah lampau kita dan kita yang dulu-dulu adalah kita yang terperangkap dalam bayang yang sangat hitam. Hijrah atau mengubah kejahilan diri is the only way untuk keluar dari kegelapan yang kita sendiri cipta. Dan untuk berhijrah, kita perlu menerobos diri dalam bayang yang sangat gelap ini.



Kita tidak boleh menjadi manusia yang biasa-biasa. Hanya sekadar lega bersolat, tapi hidup masih lagi melakukan dosa kecil atau besar. Kita perlu ada misi baru, menjadi hamba Allah yang sangat merendah diri tapi amatlah luar biasa.

Mari kita lepaskan perkara-perkara dunia seperti kita meggunting tali layang-layang yang sudah tinggi ke awan. Layang-layang seperti perkara duniawi manakala tali samalah jua dengan diri kita. Menggunting tali layang-layang adalah simbolik dengan membebaskan diri kita dengan perkara-perkara dunia yang penuh alpa. Membebaskan diri dari terikat dengan kealpaan dunia samalah jua melafazkan ikrar bahawa kita akan terus berusaha menjadi hamba Allah yang luar biasa.

Saya adalah hamba Allah yang hina. Selama-lamanya saya seorang hamba, saya sedang meniti jalan hijrah yang penuh liku dan getir. Insyallah, selamanya saya akan bermati-matian berjuang menerobos bayang kejahilan yang ada dalam diri saya. Agar bayang yang sangat hitam itu akan pudar dan menjadi putih bersih.

Jazakillahu Khairan Kathira

Saya Hanya Seorang Hamba.
Nurul Damia Mohamad Sofian

Nov 9, 2012

The Unseen Future

Assalamualaikum wbt.
 
Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.
 
Hidup kita bagaikan ranting pokok yang banyak cabangnya. Cabang kehidupan samalah juga dengan pilihan. 'A choice we made to live', begitulah pada sangkaan saya. Memilih untuk melakukan dosa atau menolaknya, memilih untuk berkahwin dengan A atau B, memilih untuk belajar atau bekerja. Semuanya adalah pilihan yang kita buat.
 
Kita takkan mampu melihat masa depan, barangkali Allah hanya membenarkan kita meneka masa depan dengan mengadakan perancangan. Kadang waktu, dalam merancang masa depan, kita terlalu gopoh dan menekan diri.
 
Cuba sekali, sahabat yang membaca pandang kelangit. Amatlah luas langit Allah. Begitulah sepatutnya cara kita berfikir. Membuat perancangan hidup dengan berfikiran seluas-luanya.
 
Jangan mengenepikan Allah ketika membuat perancangan hidup. Kerana untuk merancang, kita terlebih dahulu perlu berfikir, dan untuk berfikir kita perlukan pertimbangan yang menyeluruh dan meluas. Untuk itu hanya Allah sahaja yang dapat mengizinkan perkara ini berlaku.
 
 
 
Pokok punyai banyak cabang yang menjulang ke langit. Dalam kesemua cabang, hanya cabang utama sahaja yang benar-benar kuat dan kukuh. Cabang ini adalah cabang yang tumbuh asalnya dari akar ke batang lalu tumbuh meninggi ke atas membentuk cabang.
 
Cabang yang kuat adalah dari batang yang kuat. Manakala batang yang kuat adalah dari akar yang kuat.
 
Beginilah hidup kita.
 
Masa depan kita bagaikan cabang pokok, diri kita bagaikan batang pokok dan pergantungan kita bagaikan akar pokok.
 
Sekiranya pergantungan kita sewaktu merancang masa depan adalah Allah maka kita mendapat akar yang tersangat kuat. Ia harus bermula dengan akar. Jika kita mengukir masa depan hanya semata-mata mengejar kerjaya yang memberi pendapatan tinggi, pangkat dan nama, suami kaya, rumah besar, kereta mewah, isteri cantik, anak bijak, duit yang banyak untuk membeli itu dan ini maka kita sebenarnya sedang mengejar dunia.
 
Mengejar dunia yang 'fake' ini samalah juga seperti menuai akar yang rapuh.
 
Sahabat,
 
Menjalani kehidupan 'post-university' ini sangat banyak likunya. Kadang waktu wujud rasa menyesal dan bosan. Menyesal kerana tidak melakukan sehabis baik sewaktu belajar dahulu, dan bosan kerana menunggu kerja atau menunggu panggilan belajar.
 
Malah ada juga sahabat yang keliru dalam membuat perancangan. Belajar atau kerja. Syaitan mengajar manusia untuk melihat penyesalan sebagai satu inferioriti. Maksudnya, bila timbul rasa menyesal, kita mula negatif pada diri dan hilang keyakinan. Kita melihat jalan hanya pada satu arah dan terlalu narrow minded sewaktu membuat keputusan. Kita takut mencuba dan selesa dengan persekitaran yang biasa-biasa yang tiada cabaran. Akhirnya kita sendiri yang tidak matang. Inferioriti sebenarnya membantutkan kematangan kita.
 
 
Sebaliknya Allah mengajar kita melihat penyesalan sebagai satu jalan berubah. Penyesalan adalah jalan untuk membentuk diri yang superior dan positif. Kita yang sebegini, mampu melihat jalan dari pelbagai arah, takut untuk jatuh ke dalam lubang yang sama lantas kita membuat 'detour' atau memilih jalan lain. Kita pantang dicabar syaitan dan manusia, selagi matlamat kita berpaksikan Allah maka kita takkan menyerah.
 
Jangan kita hanyut dibuai penyesalan. Menyesal dengan itu dan ini. Menyesal dengan keputusan itu dan ini. Jadikan penyesalan sebagai alasan untuk berubah menjadi hamba Allah yang awesome!
 
Apabila diselubungi penyesalan, jangan kita hanyut bagaikan titanic. Dahulunya kapal gah yang dibangga-bangga, akhirnya jadi terumbu karang. Jangan sekali biarkan diri kita hanyut, kita mesti cepat-cepat sedar dan berbicara dengan Allah dengan spesifiknya.
 
Setiap cabang masa depan yang kita rancang haruslah untuk mendapatkan cinta dan redha Allah. Kita perlu menjadi hamba Allah yang ada matlamat, yang spesifik dan matang apabila berdoa. Terangkan pada Allah tentang apa yang terbuku dalam hati kita. Terangkan satu per satu, kerana hamba yang taat apabila ditanya, maka dia akan menceritakan satu per satu.
 
Kita harus mengisytiharkan perang dengan Syaitan, dan berakarkan Allah semata.
 
Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian
 
 

Aug 28, 2012

Mencari Damai

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim
Ya Allah, Aku mencari damai yang hilang.

Pagi ini saya teringat akan satu hadith yang ditinggalkan Baginda Muhamammad saw. "Bila di dalam kesedihan, ingatlah akan kehilanganku. Ia adalah perkara yang lebih menyedihkan dari segalanya"

Damai.

Saya fikir ia adalah satu rasa berupa anugerah dari Allah. Damai samalah juga tenang. Bagaimana mencari damai bila hati kalut dihimpit masalah? Saya pernah tanyakan soalan sebegini dalam diri. Subhanallah. Barangkali sebelum damai tiba, masalah yang menjadikan kita separuh resah dan separuh gelisah adalah satu ujian yang benar-benar ujian.


Semua manusia dihimpit masalah. Ia peraturan alam. The intensity of masalah bergantung kepada daya tahan setiap hamba. Ada yang mampu berhadapan dengan masalah yang besar, parah, kritikal, mental, emosi, fizikal, besar, kecil mahupun sederhana. Malah ada yang mampu menangani hampir kesemuanya.

Allah, Allah, Allah.
Saya selalu memberitahu Allah tentang ini:

"Ya Allah peganglah aku,aku benar-benar takut berada jauh dariMu. Baik dalam apa jua keadaan, gembira mahupun sedih. Peganglah daku Ya Allah, agar aku sentiasa mengingatiMu dan sentiasa bersamaMu Ya Allah"

Bila manusia seperti saya berhadapan masalah. Saya mula goyah. Bagaikan gelas kaca di hujung meja, menunggu masa ditolak dan akhirnya pecah. Allahuakbar. Masalah melahirkan perasaan negatif yang tak sudah.

Ianya harus diberi noktah. Perlu ingat ia adalah ujian yang benar-benar ujian. Ujian yang benar-benar ujian. Ujian dalaman yang tersirat. Di sebalik masalah wujudnya rasa pergantungan pada Allah yang tak sudah. Dia yang menetapkan suatu keadaan dan Dia jugalah yang menjadikan manusia dan seluruh makhluk.

Perlu ingat, betapa tersiratnya hidup ini bila berhadapan masalah. Kerana tujuan masalah yang sebenar-benarnya adalah untuk meniti jalan kembali pada Allah, Meletakkan 200% kepercayaan padaNya, membuka jalan taubat agar kita bersih dari segala dosa jahiliyah sebelum berkumpul di mahsyar untuk dihisab.

Dan perlu ingat,
Kesedihan dari masalah sangatlah kecil impaknya. Kehilangan Rasulullah saw amatlah memberi kesan. Sangat-sangat memberi kesan. Merasai betapa pentingya Rasulullah saw dalam hidup kita bergantung kepada betapa dalam kita mengenalinya.

Memang betul, tak kenal maka tak cinta. Takkan ada rasa cinta yang membara-bara bila tidak kenal dan tahu. Saya fikir bila sudah kenal Rasulullah saw, dengan meniti satu persatu seluruh kisah hidupnya, barulah akan wujud rasa cinta. Rasa cinta yang amat sangat sehingga membentuk peribadi diri yang ingin benar mencotohi baginda. Dan apabila mengalami sebarang kesedihan dan masalah dunia, Ianya tak memberi  greater impact. Kerana kehilangan Rasulullah samalah seperti hilanglah seluruh jiwa kita.

Air mata kita seharusnya hanya untuk Allah dan Rasul. Begitulah sepatutnya tindakan seorang hamba abdi kepada Allah dan pengikut setia dibawah pimpinan Muhammad saw.

Masalah sebenarnya jalan pulang mencari damai. Kerana dengan mengingati Allah sahaja akan wujud damai. Damai memberi impak positif. Ia melairkan rasa sabar yang amat sangat. Kita menjadi teramat sabar, kerana kita hanya percaya dan bergantung pada Allah dan bukan manusia sekeliling.

Banyak-banyaklah berbicara dengan Allah. Agar masalah mengembalikan kita ke jalan bertemu Dia, dan kita diberi damai.

Astagfirullah al azim
Astagfirullah al azim
Astagfirullah al azim

Terimalah taubat kami Ya Allah.

Saya Seorang Hamba Hina
Nurul Damia Mohamad Sofian

Jul 24, 2012

It's Only a Feet, That Made Me Realized

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Sewaktu membaca Al-quran tidak lama dulu di UIAM, saya came across satu pesan dari Allah yang sangat menyentak sanubari saya. Ianya terkandung di dalam Surah Al-Luqman ayat 14:

"Dan Kami perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada orang tuanya. Ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusuinya  sehingga usia 2 tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepadaKu tempat kembali"


 
Luaran, ayat ini kelihatan biasa. Kita sangat biasa mendengar ceramah tentang ketaatan kepada ibu bapa. Ceramah-ceramah seperti ini akan kerap kali  membincangkan ayat seperti di atas. Tapi, malam sewaktu saya meneliti terjemahan surah tersebut minda saya jauh melayang memikirkan umi di rumah.

Tempoh hari, umi mengajak saya menemaninya ke Sogo, KL. Kata umi ada "Member Sale". Ikutkan hati memang malas, saya tidak berapa minat untuk berada ditempat-tempat yang terlalu ramai sangat manusia. Rasa rimas dan serabut pasti wujud. Tapi memikirkan diri Umi yang terpaksa angkut banyak barang yang ingin dia beli, saya penuhi saja keinginan Umi.

Mak-mak memang suka bershopping. Itu telahan saya. Ada satu masa, saya rasa betul-betul tak selesa. Kemarahan mula mengusai diri. Sogo yang suppose to be A class shopping mall, tapi disebabkan "Member Sale" tak pasal-pasal Sogo menjadi Pasar Malam gred C.

Bukan saya marah Sogo bertukar gred. Itu tidak pernah menjadi concern saya. Kemarahan adalah kerana saya tidak suka berada ditempat yang sebegini.

Tanpa saya sedar, saya melampiaskan rasa marah pada Umi. Astagfirullah al azim. Moga Allah mengampuni diri saya yang terlalu-lalu lemah ini. There's one time bila saya terlalu hanyut dengan kemarahan tiba-tiba dengan izin Allah, kepala saya di alih melihat kaki Umi.

Kaki Umi bengkak.
Ya, kaki Umi saya bengkak.

Ya Allah, saya diselaputi penyesalan yang teramat sangat petang itu. Tidak semena-mena pesan Allah dalam surah Al-Luqman ayat 14 itu datang menjengah ke kepala saya

"...Ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah"

Umi tidak pernah sedar bila kaki dia bengkak. Ia seolah-olah perkara biasa buat Umi. Tapi pada saya ia benar mencucuk hati. Seakan-akan ada arrow tusuk ke jantung. Macam mana saya boleh pentingkan diri sendiri? Saya tidak terfikirkah yang kepenatan Umi lebih dari segalanya.

Astagfirullah al azim.

Saya pernah berkongsi artikel. Cerita tentang Umi di dalam tajuk  "A Letter to Umi". Umi menaiki train ke tempat kerja dan untuk ke stesen LRT, Umi akan berjalan kaki. Pernah sekali Umi ceritakan pada saya kisah bagaimana dia terjatuh sewaktu berjalan ke train.

Muka Umi sewaktu bercerita memang biasa, namun hati saya hancur lebur. Macam mana saya boleh membiarkan Ibu yang mengandungkan saya selama 9 bulan dengan kepenatan yang bertambah-tambah, membesarkan saya dengan kasih sayang dan wang ringgit, jatuh untuk ke tempat kerja.

Umi jatuh sampai terkoyak seluar. Allahuakbar. 

Kadang waktu bila penat berjalan dia pasti mengambil teksi. Umi saya bakal mencecah usia 50 tahun. Namun bila saya pelawa untuk hantar dia ke tempat kerja, pasti Umi tolak. Kata Umi jalan KL pagi-pagi sesak, kalau naik kereta nanti Umi sampai tempat kerja lambat. Baik Umi naik train.

Saya akur.

Bila cuti panjang sebegini, saya cuba sedaya upaya untuk pergi menjemput Umi hampir setiap petang. Kaki umi tidak boleh bengkak lagi. Itu niat di hati saya. 

2 minggu yang lepas, saya tunjukkan pada Umi thesis FYP yang telah saya buat. Pesan saya:

"Umi baca page by page"

Kemudian saya tinggalkan dia seorang diri dalam bilik. Ini acknowledgement saya tentang Umi di dalam thesis tersebut:

 "To Umi, the one who had grown me up with smile and tears, by Allah, forever I am grateful to have you in my life".

Umi menangis. Ibu saya menangis membaca 2 baris ayat ini. Saya tidak pernah melihat Umi menangis. Allahuakbar. Saya mengharapkan agar Allah mengampuni segala dosa saya. Dia ibu yang menahan segala penat untuk mencari duit membesarkan kami ber-5. Ya Allah berikan Umi saya tempat yang mulia dan istimewa disisiMu, kurniakan dia syurga FirdausMu yang abadi.

Saya rasa, sampai kiamat sekalipun saya berhutang jasa dengan Umi. Ia hanya sekadar kaki seorang Umi yang benar-benar membuatkan saya sedar akan semua hakikat. Subhanallah.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian


Jul 21, 2012

Salam Perantauan

Assalamualaikum wbt.


Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Saya fikir perjalanan mengubah diri adalah perjalanan paling mencabar sepanjang 24 tahun hidup. Menjadi hamba, khalifah dan anak benar-benar memberi corak pada diri saya.

Sudah lama saya tidak berkongsi artikel. Kali terakhir, post yang telah saya kirimkan di dalam blog ini adalah ketika  saya masih di IIUM Kuantan. Masa-masa akhir di Kuantan benar-benar menyesakkan dada.

Berat untuk mengucapkan selamat tinggal. Saya sendiri tidak tahu-menahu kemanakah masa depan bakal membawa diri. This future is uncertain.

Saya tidak bosan berada di UIAM Kuantan. Sungguhpun diselaputi hutan tebal yang penuh dengan Anjing, Khinzir dan Beruk. Hidup di sini penuh warna-warni. Nikmat terbesar dalam hidup saya adalah Hidayah. Saya menerima sinar hidayah yang terang berderang di UIAM Kuantan. “The sparks” yang mula menjadikan hidup saya berubah 90 degree adalah ketika berada di UIAM Kuantan.




Saya belajar dan diajar. Syukur Alhamdulillah Allah memilih saya. Alhamdulillah Allah pandu hidup saya.


Ramadan ke-23 yang lepas saya menerima banyak tarbiah dan hidayah daripada Allah. 1 bulan yang mengubah 11 bulan hidup saya yang berikutnya. Dalam diri, masih ada tompok-tompok jahiliyah yang gagal saya hapuskan. Kerana itu saya menilai 90 degree adalah tolok perubahan yang telah saya lakukan.


Perjalanan masih panjang, berliku dan mencabar. Saya sendiri kadang waktu, wujud rasa “fear” yang mencengkam jiwa. Where this future will bring me? Inilah yang saya persoalkan hari-hari.

Ada satu hari, ketika di rumah saya duduk menyusun rancangan masa depan. Saya sendirian tanpa teman. At one point, unconcious feeling, insecure and sense of takut yang melampau-lampau tiba-tiba datang tanpa dijemput. Saya bisik pada hati:


“Ya Allah, daku takut”
“Jika Rasulullah bersama aku hari ini, apakah yang akan baginda nasihatkan pada diri saya yang hina ini?”
Saya tidak takut pada dunia, tapi saya takut pada masa depan yang tiada gambaran dan tiada bayang. Allahuakbar. Saya ingin membuat perubahan pada hidup dan peribadi secara total. Saya ingin menjadi hamba seperti yang diterangkan Al-Quran dan Sunnah. Untuk berubah mujahadah dan pertolongan Allah perlu datang selari.


Hidayah yang Allah kurniakan pada saya sangat signifikan sehingga saya benar-benar takut untuk berpatah balik menjadi Nurul Damia yang dulu-dulu. Saya benar-benar takut.


Di rumah, cabaran meneguhkan tugu iman amatlah mencabar. Membawa nilai-nilai dan ajaran Islam ketika di rumah benar-benar menguji adakah saya benar-benar beriman pada Allah yang saya cintai.


Itu soal masa depan penghijrahan saya. Ada lagi satu ketakutan tentang future yang melibatkan keazaman dan cita-cita saya. Oxford. Tiada siapa yang mengetahui mengapa saya benar-benar ingin menuntut ilmu ke Oxford. The solid reason behind it tidak pernah saya ceritakan kepada siapa pun. Saya simpan ia rapi, kerana saya hanya ingin Allah sahaja yang mengetahuinya. Ia misi besar yang penuh kabur.


Saya benar-benar mengharapakan bantuan Allah, dan doa yang tidak putus-putus dari sahabat semua. Agar saya dapat menjadi hamba yang lebih baik dan saya dapat ke Oxford dengan tajaan. Perasaan yang saya lalui ini biarlah ia sekadar takut yang bukan membawa saya kepada putus asa.


Apa guna saya membawa identiti Islam jika saya berputus asa.
Saya mendoakan semoga Allah memberi yang paling baik kepada saya, sahabat dan semua umat Islam pada Ramadan kali ini. Semoga rasa bermujahadah dalam beribadah itu Allah kurniakan pada kita.


“Ya Allah, izinkan kami merasai kenikmatan beribadah."


Ramadan adalah latihan. Ramadan ke-24 ini adalah misi untuk melakukan penghijrahan towards another 90 degree, supaya jumlahnya menjadi 180 darjah.


Demi Allah, tiada apa yang lebih berharga selain mengubah diri menjadi yang paling baik hanya untuk Allah semata-mata.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian

Jun 18, 2012

Saranan

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.

After this, setiap dari kita akan pilih haluan masing-masing. Ada yang sudah sibuk mencari kerja dan ada pula yang sudah mendapat kerja. Sebahagian dari kita mungkin ada yang sibuk-sibuk mencari tempat untuk postgraduate program.

Saya ada satu saranan.

Ramadhan makin dekat. Semalam berlalunya 27 Rejab peristiswa dimana Rasulullah saw diisrak ke Masjidil Aqsa dan dimikraj ke langit ke tujuh. Selepas Rejab, Syaaban menyusul dan sesudah itu jika diizin Allah kita bakal bertemu dengan Ramadhan yang mulia.

Ramadhan.

Sewaktu Ramadhan tahun lalu, impak tarbiah yang saya terima amatlah berbekas ke dalam hati. Biasannya dapat saya rasai sehingga ke hari ini. Saya came across Malaysian Islamic Relief  website beberapa hari yang lalu. Banyak berita menarik yang saya baca, dan ada satu yang saya ingin kongsi bersama sahabat semua.

Ianya bukanlah berita.

Cuma Islamic Relief Malaysia telah melancarkan satu program sempena kedatangan Ramadhan. Namanya "Ramadhan Relief". Saya suka idea untuk program sebegini. The main purpose of Ramadhan Relief sebenarnya mengajak kita berinfaq sebanyak RM50 bagi menampung kos perbelanjaan makanan bagi keluarga miskin sekitar Malaysia. Wang infaq ini kemudiannya akan digunakan untuk membeli a box of foods dan diedarkan kepada mereka menjelang awal Ramadhan. 



Buat sahabat,

Saranan saya, jika anda bakal berkerja setelah siap menghantar thesis ini atau let say anda dipanggil berkerja dalam bulan Ramadhan. Saya yakin anda bakal menerima gaji sebelum Syawal menjemput kita. Or mungkin juga in between, anda dikurniakan wang saku lebih from your parents or mungkin juga anda mendapat wang dari mana-mana pihak, saranan saya hanya satu. Mari berinfaq.

Jangan berkira-kira untuk ke bank bagi mengirim RM50 ke dalam akaun Maybank atau CIMB Islamic Relief untuk program ini. Bagi sahabat yang ada akaun e-banking, jangan berkira-kira untuk menggandakan pahala. Just one clik dan bank-in RM50 ke dalam akaun di atas.

A box of food sebenarnya memberikan kelegaan, keringanan dan kegembiraan pada golongan yang benar-benar memerlukan.

Kita adalah golongan yang dilapangkan rezeki oleh Allah dengan wang dan makanan. Mereka adalah golongan yang disempitkan rezekinya oleh Allah dengan wang dan makanan. In such way, both situation are significant. Harta dan rezeki yang ada pada kita adalah key point untuk Allah menilai bagaimana kita beramal dengan rasa Syukur. Semakin kita bersyukur dengan nikmat Allah, semakin kita ingin memberi.

Bagi mereka pula, golongan yang menerima, ia adalah turning point buat mereka ketahui, Allah tidak pernah membiarkan mereka dan umat Islam sentiasa ada untuk membantu dan meringankan beban mereka. Kemiskinan adalah ibadah yang mendekatkan diri pada Allah dan kesusahan mengajar erti kekuatan. The toughest you endure life the strongest you become. Insyallah.

Buat sahabat yang ingin mengirim lebih dari RM50, silakan, moga Allah memberi syurga buat anda sebagai galang ganti. Bagi sahabat yang tidak punya cukup wang, jangan risau, ajak ramai-ramai kawan get involve dengan donation ini. Kutip RM5 ke seorang atau sebagainya. Sudah cukup RM50 anda bank in kan wang tersebut. Wahai sahabat, bukankah Islam itu mudah?

Jika anda ingin keluarga anda mendapat pahala yang sama, saya sarankan anda kutip RM50 pada ibu dan ayah atau RM50 mewakili ibu dan ayah. Ajak adik-adik, abang-abang and kakak-kakak sahabat sekalian berinfaq. Jika mereka mampu memberi RM50 Alhamdulillah, jika tidak kita kutip RM5 atau RM10 per siblings.

Ini sekadar saranan. Idea ringkas untuk beramal dan membersihkan diri dari dosa-dosa lampau. Moga Allah berkati usaha kita.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian

Infaq & Sedekah : Mengajar Erti Memberi

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.

Ada satu doktrin yang selalu sangat saya dengar tentang isu berinfaq dan bersedekah.



"Jangan beri duit pada peminta-peminta sedekah ditepi-tepi jalan, kalau kita beri duit pada mereka, samalah macam kita tidak menggalakkan mereka untuk berusaha bekerja mencari wang"

Astagfirullah al azim. Astagfirullah al azim. Astagfirullah al azim.
Nauzubillahiminzalik.

Saya pohon agar Allah sentiasa melindungi diri saya dan sahabat yang membaca dari kekikiran yang sebegini rupa.

Doktrin yang sebegini, hanya dilafazkan oleh orang-orang yang tak faham dengan perintah Allah dan orang yang tidak membaca tentang sirah dan peribadi Rasulullah serta para sahabat. "Narrow minded" itu sahaja yang mampu saya katakan. Memang kasar, tapi itulah realiti.

Jika pernah kita punyai doktrin seperti diatas, kita juga sebenarnya golongan mereka yang narrow minded. Nauzubillahiminzalik.



Apa salahnya kita memberi pada mereka? Mereka bukan penagih dadah yang meminta duit untuk membeli dadah. Itu lain ceritanya. Mereka adalah golongan fakir yang memerlukan. Bila memberi atau bersedekah, kita melakukannya untuk pahala dan syurga diakhirat kelak. Bukan itu sahaja, kita melakukannya demi mencari redha Allah dan membersihkan diri kita dari dosa.

Wang dan harta yang ada pada kita sekarang adalah mandat yang Allah kurniakan. Dia adalah Tuan yang memberi mandat kepada siapa sahaja yang Dia kehendaki. Jangan terlalu bongkak seolah-olah wang yang kita miliki itu adalah milik kita yang solid.

Jangan, jangan dan jangan.

Ada lagi satu sifat kikir yang kebanyakan orang jarang-jarang perasan.

Memberi dengan RM1.
Kenapa ye agaknya? RM1 pun sama la dengan memberi, kenapa kikir pula?
Ada 2 situasi.

Mmmmm, 

Bersedekah dan memberi itu adalah satu perbuatan yang sama, yakni kita memberi kepada golongan fakir miskin, anak-anak yatim, ibu tunggal, untuk pembinaan sekolah ataupun masjid dan sebagainya.



Ada orang yang berasa lega dengan memberi dengan RM1. Tapi, sewaktu makan tengahari atau malam,tak pernah pula berkira-kira untuk berbelanja sebanyak RM10 - RM20. Wang makan mengenyangkan perut sendiri lebih penting dari memberi pada mereka yang kita sendiri tak tahu sudah berapa hari agaknya tidak makan.

Mungkin la ada yang kata, 
"Normally my lunch, cost me RM4 - RM6 je." Wahai para sahabat, mari kita jadi manusia yang realistik. Either RM4 or up to RM6 bukankah nilainya masih banyak jika dibandingkan dengan RM1?

Tepuk dada dan tanya diri sendiri. Kita sebenarnya kikir atau kata lainnya kedekut. Kalau kita bisa membeli sesuatu untuk diri sendiri dengan jumlah wang yang beratus, tapi bila soal sedekah atau memberi kita rasakan RM1 sebenarnya sudah memadai. Nauzubillahiminzalik.

Tapi dalam situasi kedua,
Ada orang yang memang tinggal RM1 sahaja dalam purse dan wallet mereka. Atau mungkin RM2. Namun mereka ini tak hesitate untuk memberi RM1 itu dan mengetepikan kepentingan peribadi. MasyAllah. Hebat sungguh orang-orang yang seperti ini.

Isu sedekah dan berinfaq ini banyak diterangkan oleh Allah dalam ayat Al-Quran. Dalam Al-Quran tiada specific surah yang dinamakan "Surah Infaq" atau "Surah Sedekah" tapi ayat yang menyuruh kita berinfaq dan bersedekah itu Allah terangkan almost in all of the Surah in Al-Quran. 

Kenapa macam ini?
Supaya manusia tahu betapa sedekah, infaq dan memberi itu sangat-sangatlah penting sampaikan Allah asyik mengulang-ulang peringatan tentangnya dihampir keseluruhan surah di dalam Al-Quran.

Repetition of order itu sendiri sudah menggambarkan kepentingan. Sama la juga macam bila mak kita asyik ulang benda yang sama. "Jangan keluar malam, jangan keluar malam, jangan keluar malam" hampir hari-hari mak kita bagi nasihat yang sama. Itu menunjukkan betapa seriousnya dia tidak mahu kita keluar malam, sebab dia takut akan consequences yang bakal berlaku.

Namun repetition reminder yang disebut oleh Allah dalam Al-Quran tentang sedekah dan infaq, menunjukkan betapa hebat dan awesomenya reward bagi mereka yang memberi dan mereka yang tidak kikir ini.

Jadi tanya diri sendiri. Kalau kita mampu membayar duit makan sehingga RM4 - RM20 kenapa mesti kita bersedekah atau memberi dengan RM1? Kita adalah manusia yang terlalu bersyukur pada kesenangan yang Allah kurniakan, tunjukkan rasa syukur kita pada Allah dengan perbuatan dan amal. Sebanyak mana yang kita bayar mengenyangkan diri sendiri, sebanyak itu seharusnya kita bersedekah, infaq dan memberi.

Bukankah itu tanda syukur kita yang tak sudah pada Allah yang sentiasa memberi dan melebihkan kita dari golongan yang tidak berupaya ini? Allahuakbar. Syukur itu tiada musim.


Surah As-Saba : 39
"Katakanlah, 'sungguh, Tuhanku melapangkan rezeki dan membatasinya bagi siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hambaNya'. Dan apa saja yang kamu infakkan, Allah akan menggantikannya dan Dialah Pemberi rezeki yang terbaik".


Surah Al-Fatir : 25
"Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Al-Quran, melaksanakan solat dan menginfakkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepadanya dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perdagangan yang tidak akan rugi".

Sungguh banyak sekali ayat-ayat Al-Quran yang dengan tegas dan lembut mengingatkan kita akan pentingnya berinfaq dan sedekah. Kalau kita flip Al-Quran pages by pages or Surah by Surah, perkataan infaq dan sedekah ada di mana-mana sahaja. Masyallah. Ia adalah satu perdagangan yang tidak merugikan. Bila Allah sudah melapangkang rezeki kita, jangan kikir untuk memberi.

Kadang-kadang memang benar, banyak sekali anak-anak kecil di jalanan yang singgah di restoren dan tempat-tempat parking kereta untuk meminta sedekah, menjual sticker ayat-ayat Quran ataupun tisu. Ada yang berpendapat mereka ini dihantar oleh agen-agen kongsi gelap.


If we put asight our negative thought, dan memberi kerana kita mengharapkan:
  1. Redha dan cinta Allah pada kita.
  2. Allah membersihkan diri kita dari dosa-dosa terdahulu.
  3. Syurga yang sukar digambarkan indahnya sebagai  balasan di akhirat kelak.

bukankah semua itu indah? dan perasaan memberi dengan niat sebegini benar-benar memberi kesan pada hati.


InsyAllah, moga Allah kuatkan hati-hati kita untuk terus memberi.
InsyAllah, moga Allah hapuskan dalam diri kita sifat kikir dan kedekut yang akhirnya merugikan kita. Amin.


Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian

Jun 4, 2012

Pleasing Allah : Sejauh Manakah Cinta Kita?

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Saya fikir tidak ramai memahami konsep "Pleasing Allah". Saya juga kadang waktu terlupa akan perkara begini. Astagfirullah al azim.



Seminggu yang lepas, selain berat menghadapi final exam, saya juga mengalami pelbagai perkara melibatkan ramai orang dan situasi.

Thesis : Kelewatan yang penuh hikmah

Ya, sayalah orang yang lewat itu. Antara beratus pelajar tahun 4 yang begitu amanah terhadap submission date untuk final draft thesis, saya adalah salah seorang yang memalit onar reputasi sahabat-sahabat tahun 4 yang lain.

Kali ini saya lewat lagi.
Lewat 2 hari.

Namun ia adalah kelewatan yang penuh hikmah.

Sepanjang beberapa hari menyiapkan thesis, ada waktu buntu dan ada waktu idea datang bagai hujan lebat dikala monsun. Ilmu dan idea sememangnya bukan milik kita. Jangan lupa kita hanya hamba! Pandanglah langit dan reflect dengan penuh rasa rendah diri. Kita hanya sekadar hamba yang tidak miliki apa-apa. Jangan lupa akan perkara ini.

Satu hari dikala buntu, sesudah solat sunat, lama sekali saya merenung sejadah.
Hakikatnya Allah tahu betapa saya ingin menjadi antara yang berjaya menghantar thesis tepat pada waktunya. Cukup-cukuplah bila asyik diejek lewat. Saya tak malu pada kawan-kawan sekeliling tapi saya malu yang amat sangat dengan Allah.

Pelbagai perkara yang saya fikirkan.
Hantar saja thesis tanpa perlu disempurnakan atau hantar dengan perfection. Dua perkara yang lama saya menungkan. Allahuakbar. Saya benar-benar perlu bertanya Allah tentang ini.

Saya bangun bersolat, dan berdoa dalam kebuntuan.
Baik Umi atau Abuya serta sahabat-sahabat disekeliling takkan mampu untuk membantu saya. Cukuplah Allah buat saya.

"Ya Allah, aku benar-benar takut dibenci olehMu. Ya Allah tetaplah mencintai aku walau aku bukanlah hambaMu yang sempurna. Ya Allah, aku lemah dan terlalu banyak keburukan di dalam diriku. Ya Allah, berilah aku kekuatan untuk memperbaiki kelemahan dan keburukan diriku ini. Beri dan tunjukkanlah aku langkah dan caranya. Ya Allah, sesungguhnya cinta dan redha dariMu adalah yang lebih baik dari alam dan seisinya. Bantulah aku Ya Allah. Bantulah aku. Apakah yang harus aku lakukan untuk thesis ini. Aku mencari redhaMu dalam setiap apa yang aku lakukan. Manakah yang lebih Engkau cintai Ya Allah? tunjukkanlah padaku dan permudahkanlah aku denganya."

Amin.

Doa is a weapon. Siapa kata doa tidak signifikan? Tak perlu minta dekat siapa-siapa. Minta pada Allah lebih mudah dan bermakna.

Doa seperti berbicara pada yang Satu. Kenapa kita boleh nak berkongsi masalah dengan ibu bapa dan kawan sekeliling tapi kita jarang sekali berusaha untuk make sure "Allah is the first to hear from me".

Memang benar, Allah sememangnya Maha mengetahui tentang masalah kita, tanpa perlu diberitahu pun Allah dulu sudah mengetahuinya.

Tapi bila berdoa, dan menceritakan segala perkara pada Allah kita seolah-olah menjalin ikatan teguh dengan Allah. Nothing is more dearest than having Allah deep in our heart.

Saya berkongsi satu doa yang sangat signifikan buat saya:

"Ya Allah, aku terlalu bersyukur padaMu, kerana aku terlalu bersyukur, aku ingin menjadi hamba yang paling-paling baik disisiMu. Pilih dan bimbinglah aku Ya Allah. Ya Allah aku sangat mencintaiMu. Aku sangat mencintaiMu lebih dari cintaku pada Umi dan Abuya, pada adik-adikku, lebih dari diriku sendiri, lebih dari sahabat-sahabatku dan lebih dari dunia dan segala isi di dalamnya. Ya Allah aku hamba yang tidak sempurna, aku sering melakukan dosa. Izinkan aku miliki dan punyai rasa cinta yang amat dalam ini hanya padaMu dan RasulMu. Dan izinkanlah aku mencintaiMu walau dalam ketidaksempurnaan aku sebagai hamba. Ya Allah aku sangat mencintaiMu."


Jadi,
bila kita sudah ada rasa cinta, pasti setiap apa yang berlaku pada kita, baik gembira, sedih, buntu, sakit, penat dan sebagainya..kita selalu suka untuk menceritakan pada Allah yang pertama tentang segala-galanya. Saya fikir, menjadi hamba yang manja, tidak ada salahnya.

Berbalik tentang kisah thesis.

Alhamdulillah, tiada halangan sewaktu saya menulis thesis. Allah memberi saya idea dari pelbagai arah yang tidak disangka-sangka. Bila buntu datang, saya berhenti menaip dan bersolat. Masyallah, saya benar-benar merasakan tarbiah dari Allah.

Siti pernah memberi nasihat

" Kalau Damia buntu masa writing thesis, Damia berhenti la dulu and buat solat sunat. Ilmu itu hanya milik Allah."

Terima kasih Siti. Saya tenang menerima nasihat Siti. Moga Allah hadiahkan syurga Firdaus buat Siti dan seluruh keluarga. 

Dalam tempoh sibuk menaip thesis, Allah memberi saya kekuatan untuk terus-terusan menaip. 2 days extend dari submission date adalah perjuangan yang berterusan. Pagi Jumaat lepas selamatlah thesis saya dihantar.

Ada seperkara yang saya lupa kongsikan.

Sebelum saya membuat keputusan untuk menghantar lambat, saya asyik memikirkan dalam kepala dan hati:

Bagaimanakah pandangan Dr. Munirah terhadap saya nanti?
Mesti kawan-kawan fikir sesuatu yang negatif tentang diri saya.."Alah Damia memang selalu lambat" selalunya inilah ejekan yang selalu sangat terkena pada diri saya sendiri.

Namun lamunan saya tidak lama. Allah cuitkan hati dan akal saya.
Astagfirullah al azim. Astagfirullah al azim. Astagfirullah al azim.

"Damia, untuk siapa semua ini? untuk siapa hidup ini? untuk siapa usaha ini? Pandangan Dr. ke yang engkau cari? Pandangan kawan-kawan kah yang lebih bermakna? Damia, are you trying to please human? Ya Allah ampunilah kelekaan aku sebentar tadi. Wahai diri dan wahai Nurul Damia, aku hidup kerana Allah, segala usaha ini juga kerana Allah. Aku mencari redha dan cinta Allah. Bukan manusia, bukan Dr. Munirah dan bukan kawan-kawan. Biarpun ia sekadar thesis, tapi ia kerana Allah and I wanted to please Allah alone!"

Inilah yang saya katakan pada diri.

I am here to please Allah. Because pleasing Him is much more worth than anything else in this world.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofan.

May 19, 2012

Kerana Saya Tidak Sempurna

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim.

Beberapa minggu yang lalu saya melalui hari-hari yang payah dan penuh emosi. Sukar untuk menerangkan satu-persatu. Namun cukuplah Allah bagi saya. Walau apa yang terjadi, saya yakin Allah sentiasa bersama saya.


 
Kata Wan "Damia ini selalu datang lewat ke kelas, lepas itu bila dah lewat suka tersenyum-senyum". Saya suka ditegur. In fact saya berterima kasih pada sahabat ini kerana terlalu jujur.

Saya manusia biasa-biasa. Saya suka apabila dinasihati. Dirumah, kalau saya banyak berbalas kata dengan umi pasti Ammar akan datang memberi nasihat.  Di IIUM, kebanyakan sahabat jarang datang mendekati saya memberi nasihat one on one. Namun saya menerima nasihat dalam bentuk "ejekan-gurauan". Syukur, Alhamdulillah. Bagi saya ia sangat signifikan. Biar ia satu gurauan atau ejekan, syukur mereka jujur melafazkannya di hadapan saya.

Ramai sahabat suka berkata begini:
"Damia kau ini selalu lambat"

Saya fikir dari dulu sehingga ke saat ini, saya memang sungguh-sungguh bertarung dengan diri sendiri menjadi hamba Allah yang produktif dengan masa. Kerana saya tidak sempurna. Melawan diri yang degil sememangnya mencabar. 

Minggu lepas, saya gagal menghantar draft thesis tepat pada waktunya. Saya juga terlupa menghantar report trip tepat pada waktunya. Ia minggu yang mencabar.

"Dr. saya minta maaf datang kelas lambat tadi"
"Dr. saya minta maaf tak datang kelas semalam"
"Dr. saya minta maaf, saya terlupa submit report hari Jumaat lepas. Dah masuk hari sabtu baru saya teringat yang saya tak hantar lagi report trip"

Selalunya beginilah dialog saya dengan Dr Deny. Dr Deny memang baik hati. Setiap kali saya datang meminta maaf, jawapan yang dia berikan selalunya "tak apa-apa" dengan dialog Indonesianya. Saya fikir semua sahabat yang mengenali Dr Deny mengakui kebaikan dirinya.

Semoga Allah memberkati seluruh ahli keluarga Dr Deny.

Waktu-waktu menaip thesis memang challenging. Di minggu kebuntuan saya yang panjang dengan draft thesis dan "down yang teramat sangat dengan diri sendiri", Allah membuka suatu jalan buat saya. 

Pagi Selasa yang lepas, saya bangun dari tidur sambil mengadu pada Allah tentang lemahnya diri saya. Betapa saya hamba dan manusia yang sangat lemah dan tidak sempurna.



"Ya Allah ampunilah dosa-dosaku dan tindakan-tindakanku yang berlebihan dalam setiap urusanku. Permudahkanlah urusan-urusanku ya Allah"

Pagi itu, Allah gerakkan hati saya untuk bertemu Dr Fiona. Dr Fiona bagaikan Al Ansar buat saya. Dia membantu tanpa perlu meminta. Saya banyak menerima nasihat darinya.

Kata Dr Fiona:

"You are better than what you think of yourself, I think, you probably didn't notice the good quality of yourself, Damia"

"You need to stop getting immersed with your emotion, I know you always feel bad about yourself when you failed on doing something and you always feel upset when you failed to perform well. I know you, I can read through your mind. You know what, sometime there are people who drowned because of getting too much emotion, upset and negativity upon themself. This is not good at all, it will lead you to suffocate with all the negativity, it makes you break for too long and you fail to move forward. What's past is past, now is real and you need to work on it."

"You know if someone else come to me and said they wanted to pursue their master in Oxford, I would probably have doubt in them. But when you said that you hope to pursue your postgarduate in Oxford I am totally confidence that you can make it."

"You know on 100m sprint. There are runners when the wisel blowed they ran according to pace and arrived at the finish line. There are also runners who are late to start sprinting, even when the wisel had blowed, they still didn't run toward the finish line. This people they had a very long break which cause them lost the spirit of fighting, they are too nervous to move ahead. There are people who are too fast in sprinting, even the wisel didn't blowed, they had started the sprint. But in the middle, they getting tired and slowing down the pace. You choose, which sprinter do you wish to be. The choice is yours to make."

Perbualan kami sangat panjang. Dr Fiona tak putus-putus memberi saya nasihat dan semangat. Most of the conversation saya banyak mendengar dari bertanya. 

"Dr what makes our thesis different than the others? What will make you impress when you read a thesis" Soal saya yang kebuntuan untuk menaip draft thesis.

"When you write a discussion, people will impress when you make a clear comparison between your research with the others. You need to cite other journals to compare them with yours. Discussion is not merely reporting the results which you had obtained, but it is more than that. The keyword is, you need to compare! comparing treatment with control is the other thing, but what makes the lecturer impress is when you are able to compare with other research papers. You need to go beyond."

Beginilah nasihatnya. Dia benar-benar Al Ansar buat saya. Syukur Alhamdulillah, cinta saya hanya untuk Allah dan Rasulullah saw. Allah lah yang mempertemukan saya dengan Dr Fiona. Semoga Allah memberi hidayah buat Dr Fiona, InsyAllah. Amin.

Sahabat,
Saya hanya seorang HAMBA, saya tidak sempurna. Nasihatilah saya sekiranya anda melihat kebatilan dan kemungkaran pada diri saya. Everyday is a struggle. Tolong doakan saya berjaya menjadi hamba Allah yang produktif dalam segalanya. InsyAllah Amin.

Kerana saya tidak sempurna.

Nurul Damia Mohamad Sofian.


Apr 28, 2012

Syria Is Calling Us

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim

Dear my brothers and sisters in Islam. I am calling you altogether to share this video in every channel that you have. Your facebook account, your twitter, blogs, google+, youtube cahnnel and etc.

Let some of our friends and family out there who still unaware of what happened in Syria become someone with so much concern with our Muslim brothers and sisters who'd suffered in Syria.

Again I'm urging all of you, please share this post and these videos to all channels which are possible for you.

Don't forget to keep always pray for them and pray that Allah will destroy the Basyar Assad's Regime.
 

 




Apr 23, 2012

In Solidarity With Syria

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim

For the sake of Allah and humanity, lets show our support towards our brothers and sisters in Syria. Lets pray to Allah to crash and destroy the regime's of Basyar Assad into pieces!!



What you can do to show your support:


1) Pray for our brothers and sisters in Syria in every prayer.

"O Allah, only you the only best protecter amongst the protecter. Please Allah, help my brothers and sisters in Syria, in Palestine, Tunisia, Mesir, Libya and every Muslim around the world. Help us ya Allah, grant us strength to keep fighting for this deen and give us victory over the kuffar. O Allah, give the greatest pain and suffer to those kuffar who'd hurting my Muslim brothers and sisters. Amin"


2) Make a donation to them.

You can channel your donation through Islamic Relief Malaysia (here is the website Islamic Relief Malaysia ). Don't delay and make your infaq right now to help our brothers and sisters.

You may want to consider this method also: You can make a short presentation on showing your solidarity toward Syria. Maybe a video presentation or 3-7 minutes talks then you can distribute a donation envelopes and etc in your class. Therefore, at the end of the day, it is not just you who have the awareness, but your friend also can gain awareness and make infaq towards our brothers and sisters in Syria. (2 sides benefits each other).


3) Spread the awareness

Spread the awareness on Syria issues among family, friends and people around you. Spread it through your facebook account, twitter, google plus, blogspot and etc.

Post some news and update regarding Syria or maybe (Palestine, Mesir, Tunisia, Libya and etc) everyday without fail in your twitter, facebook, google plus, blogspot and etc.


4) Qunut Nazilah

Alhamdulillah, I'm doing it everyday in my every prayer and sometimes by watching some videos on what happen around the Muslim world I would make Qunut Nazilah as my supplication. Yo can do the same thing.

Search on the internet and ask you friend who had memorised it. Keep the copy of Qunut Nazilah and don't delay, start memorising it.


5) Keeping yourself update to them.

Watch the videos on the internet, read the articles and share it with your family and friends. Post it on any web account which you had.



Basyar's regime YOU WILL BE DEAD !! Amin.



Apr 19, 2012

The Unspoken Letter To Aimi Ihsan

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim

O Allah, I bear witness that there is no God but You, and You alone is worthy of worship. And I bear witness that Prophet Muhammad saw is the messenger of Allah.

Ya Allah,
Make an ease of every path that Aimi will take. Guide her Ya Allah, Be closed to her and instilled inside of her heart the love towards You and Rasulullah more than anything else and more to what this dunya can offer. Bless her with happiness although in the time of hardship. Make her stand in this deen stronger, thus she will keep remembering You in the time of ease.

Ya Allah,
Guide her and love her. Reward her with every goodness in this world and hereafter. Bless herself Ya Allah, shower her with wisdom, and choose her Ya Allah make Islam stronger with her presence and make her stronger because of Islam.

Amin.


Dear Aimi Ihsan,

May this letter reach you in the time that you most need it. I may not be around when you bear the sadness of failure in your exam result. But my pray will always be with you. For the most part, do always remember that Allah is more closer to you than anyone else, and He is closest to you than your jugular vein.

When I came accross your post, I completely understand what you had been felt. I don't know what more I can do to help you, perhaps my very hope that this letter will spread some strength that I have to you as a friend in Islam.

Do always remember to what Ain oftenly said to us during usrah:
"May our sadness is only for Allah, and may our happiness also is only for Allah"
"Nothing is more sad than loosing the Prophet saw and nothing is more happy than having him saw as our Prophet."


1) Say to yourself quitely innalillahi wa inna ilahi raji'un

Allah mentioned in Surah Al-Baqarah: 155-156
"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar. Yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka berkata innalillahi wa inna ilahi raji'un (sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNya lah kami kembali)"

2) Perform 2 rakaah prayer and make a supplication to Allah. If you can wake up for qiyamullail today then, that will be better. Talk to Allah what was within your heart. In fact, Allah already knows without us telling Him. But, by telling Him we really want Him to know how much that we want to be with Him on this time.

3) Make Sadaqah and Infaq. So it will purify your heart. As for me it is a symbol of strength. The more you being tested the more you want to sacrifice. Remember what Ain told us again: "Sacrifice is when you are affected by it". May Allah grant you peace and calmness of every sacrifice that you made.

Allah mentioned in Surah Ar-Rad: 22

"Dan orang yang sabar kerana mengharap keredhaan Tuhannya, melaksanakan solat, dan menginfakkan sebahagian rezeki yang kami berikan kepada mereka, secara  sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan. Orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik"

Surah Ar-Rad: 28

"Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram"

Aimi,

Failure is an episode of life. We may stumble onto it several times. But never be afraid to move yourself forward. Don't allow yourself to be in sadness at such a long time, thus it may affects your relationship towards Allah. Wake up and ask Allah guidance to what more you can do to become better from what you are right now.

Allah mentioned in Surah Al-Imran: 138-139

"Inilah Al-Quran suatu keterangan yang jelas untuk semua manusia, dan menjadi petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa. Dan janganlah kamu merasa lemah dan jangan pula bersedih hati, sebab kamu paling tinggi darjatnya jika kamu orang beriman".

4) Wake up and begin your study for final examination right now. You may include another extra session in our mutabaah amal which is 2 hours study/day and 1 hour for thesis writing/day. May this become your wise preparation to face hectic week of thesis submission and final examination. (Aimi, this is just an idea: you may take it or you may want to consider it =))

Life is a struggle. No matter how many failure that we had stumble upon, remember that we have Allah. The One that we can rely on every time. Never ever feel give up. For the sake of Allah, for the love that we have towards Him and the Prophet saw, we have to move on. This ummah need us.

Jazakillahu Khairan Kathira

From a servant and a friend.
Nurul Damia Mohamad Sofian

Apr 9, 2012

Syukur Buat Sahabat

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirahmanirahim
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Syukur. Alhamdulillah.
Ia bukan sekadar di lafaz apabila nikmat diberi oleh Allah untuk diri kita sendiri. Syukur sangat subjektif. Ia juga harus di lafaz apabila melihat nikmat diberi oleh Allah kepada insan-insan disekeliling kita.



Memang benar hidayah itu milik Allah.
Jika inginkan petunjuk, mintalah hanya kepada Tuan yang menjadikan petunjuk itu. Hanya Allah dan tiada yang lain.

Jumaat lepas saya menegur seorang sahabat tentang pemakaian 'scarf'. Suatu ketika dahulu saya pernah menegur, namun mungkin teguran tidak sampai di hati beliau. Melihat dia hari-hari di saat saya mula merasa tarbiah makin kuat dalam diri di tahun-tahun akhir ini, saya jadi risau terhadap sahabat ini. Saya risau sahabat ini merasakan apa yang dilakukannya betul sedang tidak memakai scarf dan jelas kelihatan rambut disebalik tudung yang nipis adalah Haram hukumnya. Jika saya tidak menegur, maka dosa yang lebih berat bakal saya tanggung bersama.

Jadi, dengan perasaan kasih terhadap sahabat ini, saya mendatanginya dalam diam dan membuat teguran dalam perbualan.

Alhamdulillah dia mendengar. Syukur.

Bertemunya kami sekali lagi adalah pada hari Isnin minggu berikutnya selepas nasihat dikongsi bersama pada hari Jumaat lepas.

Alhamdulillah. Syukur. Dia ke kelas memakai scarf (anak tudung). Hidayah walau sekecil biji sawi ia juga dikira signifikan! Saya mendatangi sahabat ini dan berkata pada dia "Kan cantik pakai anak tudung" kami senyum.

Ada orang kata manusia ini berubah hanya bila ditegur. Nanti dia kembali melakukan perkara yang sama. Hanya masa menentukan semuanya. Kata orang lagi, "Alah, nanti dia kembali la dengan tabiat lama. Dia berubah kejap saja."

Pheww. Dialog diatas sangat sinikal. Balik dari kelas, saya asyik memikirkan perkara ini.

Saya gembira sahabat saya memakai scarf(anak tudung). Ia perubahan yang kecil. Tapi sangat signifikan. Kerana risau tentang dirinya, dan saya berpendapat tiada siapa yang mampu memberikan hidayah buatnya melainkan Allah. Sambil berjalan menuju ke suatu tempat saya berdoa di dalam hati buatnya.

"Ya Allah, sewaktu aku lalai dengan tipu daya dunia ini, jiwa dan diriku kosong. Aku tidak punyai matlamat dan aku menempuh hidup bagai layang-layang terputus tali. Benar Ya Allah, berjauhan dariMu dan melupaiMu begitu menyesakkan dada. Aku tidak mahu sahabatku ini merasai perkara yang sama yang telah aku lalui. Ya Allah, sewaktu dia membuat langkah kecil dengan menerima teguran yang datangnya daripadaMu melalui diriku yang hina ini, berkatilah usaha sahabatku ini, kurniakanlah dia petunjuk dan hidayah buatnya. Pilihlah sahabatku ini Ya Allah. Perkuatkanlah Islam di dalam dirinya dan perkuatkanlah Islam dengan kehadirannya. Pandulah dia Ya Allah menjadi seperti apa yang Engkau cintai. Amin"

Saya tidak mampu mengubah sahabat ini. Hanya dirinya saja yang mampu memulakan langkah untuk berubah. Sebagai sahabat, saya sentiasa berdoa agar Allah perkuatkan saya untuk terus memberi nasihat dan yang paling utama menerima nasihat untuk diri saya sendiri.

Saya akan terus berdoa, selagi mana saya mampu. Semoga Allah tidak melupakan saya tentang itu.
Sahabat, untuk berubah, niat perlu ada dan doa perlu datang sesudahnya. Insyallah, pasti Allah akan memandu hidup kita kearahNya.

Saya Hanya Seorang Hamba
Nurul Damia Mohamad Sofian